26 December 2021, 19:53 WIB

14 Jenis Baru Celurut Ditemukan di Sulawesi


Faustinus Nua | Humaniora

SETELAH kurang lebih satu dekade melakukan penelitian, Anang S. Achmadi, Peneliti Pusat Riset Biologi Badan Riset Nasional dan Inovasi (BRIN) bersama dengan Jake Esselstyn, ahli mamalia dari Lousiana State University (LSU), Amerika Serikat dan Kevin C. Rowe, ahli mamalia dari Museum Victoria Australia menemukan 14 jenis baru celurut di Sulawesi. Penemuan ini merupakan penemuan terbesar dari kelompok mamalia yang terpublikasikan sejak tahun 1931.

Anang selaku salah satu penulis yang juga menjabat sebagai Plt. Kepala Pusat Riset Biologi BRIN mengatakan bahwa penemuan 14 celurut di Sulawesi ini menjadi sangat penting. Hal itu sebagai langkah untuk terus mendapatkan informasi dan inventarisasi jenis fauna, khususnya mamalia di Indonesia.

“Penemuan ini terungkap saat kami bersama tim memeriksa hampir 1400 spesimen celurut secara intensif. Melalui konfirmasi data molekular dan morfologi spesimen baru yang dikoleksi sejak tahun 2010 dan 2018 dengan spesimen lama yang dikoleksi sejak tahun 1916 , kami berhasil mengidentifikasi sekitar 21 jenis celurut dari Sulawesi. Total 14 celurut diantaranya termasuk jenis baru. Penemuan ini menambah keanekaragaman celurut Sulawesi menjadi tiga kali lebih banyak daripada yang diketahui dari pulau lain mana pun,” ujarnya dalam keterangan resmi, Minggu (26/12).

Baca juga: Pendidikan Harus Hasilkan SDM Sesuai Kebutuhan Zaman

Baca juga: Ramai Varian Delmicron, Ini Penjelasan Pakar

Saat ini peneliti masih terus melakukan penelitian dan mendeskripsikan jenis baru dari kelompok mamalia. Dengan penemuan ini, kata Anang, sesungguhnya dapat merefleksikan kekayaan hayati yang berasal dari kelompok fauna kecil atau mikroskopis yang belum terungkap. "Ini menjadi tantangan tersendiri bagi peneliti BRIN di masa depan,” imbuhnya.

Esselstyn juga mengakui bahwa penemuan ini sangat menarik, walaupun terkadang membuat frustrasi. Biasanya, peneliti menemukan satu jenis baru pada satu waktu dan mendapatkan suatu sensasi yang luar biasa dari penemuan tersebut. "Tetapi, dalam kasus ini menjadi luar biasa, karena selama beberapa tahun pertama, kami tidak dapat mengungkapkan berapa banyak spesies sebenarnya yang telah kita peroleh,” kata Profesor dari Departemen Ilmu Biologi LSU tersebut.

Dia menjelaskan, taksonomi berfungsi sebagai ilmu dasar dari begitu banyak penelitian biologi dan upaya konservasi. “Ketika kita tidak mengetahui berapa banyak jenis yang ada atau di mana mereka hidup, kemampuan kita untuk memahami dan melestarikan kehidupan sangat terbatas. Sangat penting bagi kami untuk mendokumentasikan dan mengungkap keanekaragaman tersebut.

Penemuan ini merupakan tonggak utama dalam penelitian Professor Jake Esselstyn. Esselstyn tertarik untuk menguji hipotesis secara ekologi dan evolusi yang mungkin dapat menjelaskan keragaman celurut di Indonesia. Bersama dengan Anang, Esselstyn memulai penelitian kelompok tikus di pulau Sulawesi sejak tahun 2010. Ternyata mereka menyadari terlalu banyak jenis yang belum terungkap untuk menguji hipotesis tersebut.

Sebagai informasi celurut adalah kelompok mamalia yang sangat beragam. Sejauh ini 461 spesies telah teridentifikasi. Fauna ini memiliki distribusi yang sangat luas dan mendunia. Hewan pemakan serangga ini adalah kerabat dekat dari landak dan moles daripada jenis mamalia lainnya.

Beberapa tim lain yang juga terlibat dalam ekspedisi penelitian ini adalah Heru Handika, mahasiswa Doktoral LSU, Mark Swanson alumnus dari LSU, dan Thomas Giarla dari Siena College New York. (H-3)

BERITA TERKAIT