10 October 2021, 15:07 WIB

Kedatangan Vaksin Tahap Ke-87 Langsung Didistribusikan ke 12 Provinsi


Mediaindonesia.com | Humaniora

INDONESIA mendatangkan 2.000.700 vaksin Pfizer dalam ketibaan tahap ke-87. Vaksin dalam bentuk jadi ini akan langsung didistribusikan ke 12 provinsi.

"Pembelian vaksin ini untuk menjaga stok vaksin di Tanah Air. Saat ini vaksin yang diterima Indonesia 280.527.920 vaksin baik dalam bentuk bulk atau bahan baku maupun vaksin jadi," ujar Juru Bicara Kementerian Kesehatan dr. Siti Nadia Tarmizi, Minggu (10/10). 

Dia menjelaskan, vaksin tiba melalui dua Bandara, yakni Soekarno-Hatta dan Juanda Jawa Timur. Yang melalui Bandara Soekarno-Hatta akan didistribusikan ke Dinas Kesehatan (Dinkes) Kepulauan Riau, Jambi, Bengkulu, Riau, Sumatra Utara, Aceh, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Selatan, Nusa Tenggara Barat, Gorontalo, dan Jawa Barat.  Adapun yang melalui Bandara Juanda akan didistribusikan ke Dinkes Jawa Timur.

Menurutnya, pemerintah terus mengoptimalkan percepatan penyebarluasan vaksin ke seluruh daerah di Indonesia, sehingga bisa menyentuh sampai masyarakat terpencil dan terluar. "Pemerintah terus berupaya keras dalam mengamankan stok vaksin dan mempercepat distribusinya ke seluruh Indonesia termasuk distribusi yang dikirimkan langsung ke propinsi untuk memperpendek rantai distribusi dan mempercepat akses serta pemerataan berbagai jenis/merek vaksin bagi seluruh masyarakat," kata dr. Nadia.

Dia menyampaikan, pemerintah mengajak seluruh masyarakat segera divaksinasi, tidak perlu pilih-pilih vaksin, karena semua vaksin aman dan berkhasiat. Seiring upaya percepatan vaksinasi, dr. Nadia mengingatkan, agar masyarakat tetap disiplin melaksanakan protokol kesehatan. "Karena vaksin bukan satu-satunya tameng untuk melindungi dari covid-19 pada saat kita melakukan aktivitas di ruang publik," tegasnya.

Baca juga: MUI: Vaksin Zifivax dari Tiongkok Halal dan Suci

Pemerintah, dr. Nadia menambahkan, terus mendorong pemerintah daerah, terutama yang capaian vaksinasinya masih rendah, untuk melakukan percepatan dan perluasan program vaksinasi terutama kelompok masyarakat rentan seperti kelompok lansia. Menurut dr. Nadia, masih ada beberapa daerah yang rendah cakupannya baik untuk vaksinasi dosis satu maupun dosis dua untuk lansia, seperti di Sumatra Barat, Aceh, Papua, dan Maluku Utara. "Saya berharap strategi dapat disusun sesuai dengan permasalahan atau hambatan yang spesifik di masing-masing wilayah untuk meningkatkan cakupan pada kelompok rentan ini berdasarkan ketersediaan vaksin di daerah masing masing," katanya. (RO/OL-14)

BERITA TERKAIT