12 September 2021, 20:16 WIB

Bangkitkan Bahasa dan Budaya Lokal Melalui Cerita dari Molo dan Palu


mediaindonesia.com | Humaniora

GERAKAN literasi di berbagai daerah ternyata sangat bermanfaat, bukan saja untuk membangkitkan kembali kebanggaan akan bahasa dan budaya lokal, tapi juga berimplikasi positif bagi masyarakat di luar persoalan literasi, seperti pangan, tourisme, dan pendidikan.

Demikian benang merah dari Sarasehan Daring Satupena (Sadaring)  ke-3 bertema “Cerita dari Molo dan Palu’ yang menghadirkan pegiat lterasi dari Molo,Papua, Dicky Senda, dan Neni Muhidin dari Palu, Sulawesi Tengah.

 Acara yang digelar secara virtual pada Minggu (12/9) dan dipandu Ita Siregar itu menggugah untuk menghargai potensi-potensi lokal  untuk kemajuan masyarakat.

Sarasasehan diawali dengan cerita bagaimana kedua pegiata literasi ini pulang ke kampung halaman setelah menempuh pendidikan dan mencari pengalaman di kota.

Neni Muhidin yang studi di Bandung dan sempat bekerja di Jakarta dan kembai ke kampung halaman atas permintaan ibu yang single parent pada 2007. Sang Ibu meminta Neni agar jadi pegawai negeri sipil (PNS) meski  itu sulit dipenuhi.

“Keputusan balik ke Palu, 2007 karena Ibu. Tapi, saya merasa kehilangan banyak teman-temen di gerakan literasi di Bandung,” katanya.

Tapi, tidak lama kemudian, Neni  mulai melakukan kegiatan literasi di kalangan teman dekat, diskusi film dan sebagainya di Palu. Kini, buah dari egiatan yang mengenal itu dirasakan masyarakat, khususnya generasi muda.

Beda lagi dengan Dicky Senda yang lama merantau di Yogyakarta akhirnya pulang kampung 2016 dan mendirikan komunitas Lakoat Kujawas.

“Sebenarnya pulang kampung untuk riset  bahan penulisan lokal, tapi saat itu, 2016, NTT menjadi puncak human trafficking. Sebaliknya ada jurang pemisah dan merasa terpisah dari lingkungan, seperti asing sendiri. Akhirnya saya temukan sesuatu yang amat mengganggu diri,” ungkapnya.

Menurut Dicky, pada masa sekolah di tahun 1990-an, anak-anak tidak bolehberbahasa daerah di sekolah dan jika itu dilaukan akan dapat hukuman berat. Jadi kita tidak mengenal bahasa dan budaya lokal, karena ada kewajiban dari pemerintah untuk menggunakan bahasa Indonesia .

“Tantangan kami adalah lingkungan daerah. Juga pergumulan dalam diri kita,” kata Dicky yang mendirikan komunitas Lakoat Kujawas sebagai ruang untuk berkumpul dan bercerita.

Target jangka pendek adalah membuat taman baca dan raung berkumpul. Setelah 5 tahun sudah terpenuhi target jangkan pendek dan menengah. “Kami sekarang sudah punya sekolah budaya dan adat. Kita ingin melakukan revitalisasi budaya Molo,”kata Dicky.

Semangat bangun daerah

Lebih lanjut Neni, mengatakan, di kota Palu yang terjadi hari ini, kita sulit menemukan komunitas masyarakat yang mampu mempraktikan budaya dan bahasa  lokal. Mungkin sama dengan ibukota di sejumah daerah.

Hal yang paling menyenangkan ungkap Neni,  bertemu dengan kawan-kaan yang punya gairah yang sama untuk memajukan literasi. Semula balik kampung semasa kuliha  misal Lebaran, merasa terasing, tapi belakangan tidak lagi.

“Yang saya alami sama dengan yang dialami Soekarno meninggalkan Jatim untuk kuliah di Bandung, juga para pendiri bangsa lain.setelah itu kembali ke kampung halaman lalu membuat sesuatu seperti gerakan. Saya merasakan ada gairah seperti itu.

Komunitas di Palu namanya “Nemu Buku” ini karena secara personal, saya menemukan buku yang kemudian say abaca. Ini spiritual sekali dan itulah kemudian muncul nama “Nemu Buku” .

“Jadi buku  itu memang penting seperti ilustrasi dengan kalimat ’Buku jendela dunia’ tapi yang terpenting adalah bagaimana seseorang  tercerahkan secara spiritual karena buku yang dibacanya,” kata Neni.

Kekayaan pengetahuan lokal Kaili, Palu  lanjut Neni, dengan kekayaan alamnya, juga manusia yang hidup di dalamnya, memberi inspirasi bagi kita untuk berkarya. Apalagi penduduk Sulawesi Tengah yang relative kosong, dibandingkan di Kota Makassar-Sulsel.

Di sisi lain, Dicky mengugkapkan, yang kita hadapi sekarang bagaimana rumah tradisional Molo –seperti rumah bulat di Papua yang atapnya menjuntai ek tanah- yang dinilai tidak sehat oleh pemerintah dan WHO, tapi sebenanya banyak yang hilang dengan nilai dna budaya orang Molo, misalnya kaitannya dengan batu, hutan,  dan sungai. Semua itu diwariskan di rumah tradisional .

Upaya Lakoad Kujawas  memang tengah berusaha untuk melakukan riset dan pengarsipan dan menerbitkan dalam bentuk buku atau jurnal. Kemudian mengalihwahanakan dalam bentuk pendek, podcast, dan rekaman lainnya. (RO/OL-09)

BERITA TERKAIT