16 August 2021, 10:30 WIB

Gakkum KLHK Tahan Direktur CV BEA Tersangka Kasus Kayu Ilegal


Rudi K |

PENYIDIK SPORC Brigade Harimau Jambi dan Brigade Beruang Pekanbaru, Balai Gakkum KLHK Wilayah Sumatra, menetapkan W, 41, Direktur CV BEA pemodal dan penanggung jawab operasi pengolahan kayu ilegal sebagai tersangka. Saat ini W ditahan di Polda Riau.

Kepala Seksi Balai Gakkum Sumatra KLHK Wilayah Riau dan Jambi Alfian mengatakan dalam kasus ini Gakkum KLHK mengamankan barang bukti berupa 1 truk dan 9 meter kubik kayu gergajian ilegal. "Barang bukti diamankan di Dinas Kehutanan Provinsi Jambi," kata Alfian, Senin (16/8).

Ia menjelaskan, penetapan W yang berdomisili di Jalan Karya Mandiri, RT 001 RW 012 Kelurahan Air Dingin, Kecamatan Bukit Raya, Kota Pekanbaru sebagai tersangka berawal dari pengamanan 1 truk merk mitsubshi canter warna kuning bermuatan kayu gergajian sebanyak 9 meter kubik. Truk diamankan saat operasi pengamanan dan peredaran hasil hutan oleh Dinas Kehutanan Provinsi Jambi di Jalan lintas Jambi, Muara Bungo, Desa Mersam, Kecamatan Mersam, Kabupaten Batanghari, Provinsi Jambi, 27 Juni 2021, sekitar pukul 01.15 WIB.

"Setelah diamankan, Balai Gakkum melakukan pengumpulan bahan dan keterangan, plus pemeriksaan sawmill CV BEA, yang beralamat di Desa Lipat Kain Selatan, Kecamatan Kampar Kiri, Kabupaten Kampar Kiri, Propinsi Riau, sebelum menetapkan W sebagai tersangka," jelasnya.

Ia mengungkapkan, penyidik Gakkum KLHK menjerat W dengan Undang-Undang No 18 Tahun 2013 tentang Pencegahan, Pemberantasan Perusakan Hutan, yang diubah dengan Undang-Undang No 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja, dengan ancaman pidana penjara paling lama 5 tahun serta pidana denda paling banyak Rp2 miliar.

"Penyidik saat ini masih mendalami kemungkinan keterlibatan pihak-pihak lainnya. Terungkapnya kasus ini hasil kerja sama dengan Dinas Kehutanan Provinsi Jambi, Polda Riau, dan Polda Jambi," pungkasnya.(RK/OL-10)

BERITA TERKAIT