19 July 2021, 18:09 WIB

Garin Nugroho: Peluang Adaptasi Karya Tulis ke Film Sangat Terbuka


mediaindonesia.com | Humaniora

BERKEMBANGNYA platform media hiburan, membuka pintu yang sangat lebar bagi karya-karya berkualitas dari mediun tulisan, baik novel, cerita pendek (cerpen), puisi, bahkan biografi. Karena itu, kondisi yang memberi ruang terbuka bagi proses kreatif menulis itu harus dimanfaatkan.

Namun yang penting, penulis harus cermat membaca kontrak perjanjian ketika karyanya dialihkan ke dalam film maupun bentuk hiburan lain di platform beragam, seperti film untuk bioskop, film untuk Youtube, maupun media sosial lainnya.

Demikian rangkuman dari acara Sarasehan ketiga Perhimpunan Penulis Satupena  bertema “Dari Halaman ke Layar” yang diselenggarakan via zoom, Minggu petang (18/7) yang menghadirkan sutradara Garin Nugroho, novelis dan penulis Sekar Ayu, dan novelis produktif, Asma Nadia.

Garin mengatakan, alih wahana atau adaptasi bisa berasal dari macam-macam karya. “Sebanyak 90% karya film saya dari adaptasi yang berasal dari novel, cerpen, musik, dan juga puisi. Misalnya film A Perfect Fit yang baru dirilis di Netflix,” kata Garin yang baru kembali dari Eropa mementaskan karya musikalnya.

Menuru Garin, ada karya tulis baik novel maupun cerpen yang mudah dan sebaliknya sulit diadaptasi ke film. Yang mudah seperti novel “Boemi Manusia” karya Pramoedya Ananta Toer. Sebaliknya yang sulit seperti karya-karya Iwan Simatupang.

Garin juga mengingatkan adaptasi dari karya tulisan ke film, harus diperhatikan peruntukannya. Sebab jika untuk film bioskop, amat berbeda dengan film untuk platform  Youtube.

 ”Karakter media dan penonton harus diperhatkan untuk keberhasilan adaptasi sebab beda antara penonton bioskop dan penonton Youtube,”katanya.

Untuk adaptasi dari novel, Garin mengungkapkan tiga dimensi. Pertama, punya penonton sendiri (pembaca novel). Kedua, penonton akan membandingkan karya film dan novel aslinya, dan ketika, penonton bebas menilai bagus atau jeleknya film.

Lepaskan Hak

Sementara itu novelis Sekar Ayu yang sejumlah karyanya difilmkan mengaku jika dirinya melepaskan hak atas karyanya itu ke produser atau mereka yang  akan mengadaptasi karyanya ke film.

“Tujuannya agar mereka bebas membuat visual dari karya tulis yang telah dibuatnya. Apapun hasil filmya, itu karya mereka, meski basisnya dari bukunya. Bahasa film dan bahasa tulis itu berbeda,” katanya.

Seperti diketahui, beberapa film yang diadaptasi dari karya Sekar antara lain “Daun di Atas Bantal” yang meraih sejumlah penghargaan. “Dalam pembuatan film itu, saya tak ikut campur, itu hak mereka,” ujar Sekar.

Dalam sarasehan ini, Sekar kembali mengungkapkan keingiannya untuk membuat film tentang tokoh musisi Betawai yang amat terkenal, Ismail Marzuki yang diinspirasi dari karya berjudul “Pasar Gambir”.

“Rencana membuat film tentang Ismail Marzuki ini sudah lama sekali dan kemarin sebelum pandemi sudah akan shooting, tapi terkendala lagi. Jika film yang ada unsur love story ini terwujud, saya tidak akan membuat film lain. Hanya satu film itu,” tegas Sekar.

Sebaliknya, novelis Asma Nadia yang banyak novelnya difilmkan, bahkan berseri, mengaku tetap ikngin terlibat dalam pembuatan film, tujuannya agar film yang diangkat dari novelnya sesuai dengan karakter cerita dan penonton puas. Bahkan, dia kerap diminta produser untuk mengusulkan siapa pemain yang pas dengan karakter cerita.

Dalam proses adaptasi novel ke film lanjut Asma Nadia, dirinya selalu mengingatkan agar unsur SARA jangan digambarkan dalam film, sebab kaan menimbulkan gelombang protes.

 “Jadi, sutradara, produser, penulis skenario selalau diskusi sebelum pembuatan film,” katanya.

Asma juga selalu berusaha untuk membantu bagaimana film yang diadaptasi dari karyanya ditonton. “Saya sering lho bareng suami dan anak-anak promosi film dari karya saya. Ini bagian dari komitmen kita agar adaptasi juga menguntungkan semua,” tambahnya.

Sarasehan ketiga Satupena ini diikuti hampir 100 peserta. Forum ini dimaksudkan untuk meramaikan ajang pertemuan akbar para anggota Satupena untuk memilih pengurus baru. (RO/OL-09)

BERITA TERKAIT