12 July 2021, 08:39 WIB

Latihan Pernapasan Lima Menit yang Mampu Turunkan Tekanan Darah


Mediaindonesia.com |

BEROLAHRAGA hanya lima menit setiap hari melalui praktik yang digambarkan sebagai latihan kekuatan untuk otot pernapasan mampu menurunkan tekanan darah dan meningkatkan beberapa ukuran kesehatan pembuluh darah sebaik atau atau bahkan lebih baik daripada latihan aerobik atau pengobatan. Ini merupakan hasil penelitian baru dari University of Colorado Boulder.

Studi yang diterbitkan pada 29 Juni di Journal of American Heart Association memberikan bukti terkuat bahwa manuver ultraefisien waktu yang dikenal sebagai High-Resistance Inspiratory Muscle Strength Training (IMST) dapat memainkan peran kunci dalam membantu orang dewasa yang menua dalam mengatasi penyakit kardiovaskular sebagai penyebab kematian utama.

Di Amerika Serikat saja, 65% orang dewasa di atas usia 50 memiliki tekanan darah di atas normal. Ini menempatkan mereka pada risiko lebih besar terkena serangan jantung atau stroke. Namun kurang dari 40% dari mereka tidak memenuhi pedoman latihan aerobik yang direkomendasikan.

"Ada banyak strategi gaya hidup yang kami tahu dapat membantu orang menjaga kesehatan kardiovaskular seiring bertambahnya usia. Namun kenyataannya, mereka membutuhkan banyak waktu, usaha, bisa mahal, dan sulit bagi sebagian orang untuk mengaksesnya," kata penulis utama Daniel Craighead, asisten profesor riset di Departemen Fisiologi Integratif, dikutip dari sciencedaily.com. "IMST dapat dilakukan dalam lima menit di rumah sendiri sambil menonton TV."

Dikembangkan pada 1980-an sebagai cara untuk membantu pasien penyakit pernapasan kritis yang memperkuat diafragma dan otot pernapasan lain, IMST melibatkan upaya menghirup udara dengan sepenuh tenaga melalui alat yang digenggam yang memberikan perlawanan. Bayangkan mengisap keras melalui tabung yang mengisap kembali.

Awalnya, ketika meresepkannya untuk gangguan pernapasan, dokter merekomendasikan latihan 30 menit per hari dengan resistensi rendah. Namun dalam beberapa tahun terakhir, Craighead dan rekan telah menguji protokol yang lebih efisien waktu yakni 30 inhalasi per hari pada resistensi tinggi enam hari per minggu juga dapat menuai peningkatan kinerja kardiovaskular, kognitif, dan olahraga.

Untuk studi baru, mereka merekrut 36 orang dewasa sehat berusia 50 hingga 79 tahun dengan tekanan darah sistolik di atas normal (120 milimeter merkuri atau lebih tinggi). Separuhnya melakukan IMST Resistensi Tinggi selama enam minggu dan separuhnya lagi melakukan protokol plasebo yang resistansinya jauh lebih rendah.

Setelah enam minggu, kelompok IMST memiliki tekanan darah sistolik mereka (angka teratas) turun rata-rata sembilan poin, penurunan yang umumnya dicapai dengan berjalan kaki 30 menit sehari lima hari seminggu. Penurunan itu juga sama dengan efek dari beberapa rejimen obat penurun tekanan darah.

Bahkan enam minggu setelah mereka berhenti melakukan IMST, kelompok IMST mempertahankan sebagian besar peningkatan itu. "Kami menemukan bahwa tidak hanya lebih efisien waktu daripada program latihan tradisional, manfaatnya mungkin lebih tahan lama," kata Craighead.

Kelompok perlakuan itu juga punya peningkatan 45% dalam fungsi endotel vaskular atau kemampuan arteri untuk berkembang setelah stimulasi, peningkatan yang signifikan dalam kadar oksida nitrat, kunci molekul untuk melebarkan arteri, dan mencegah penumpukan plak. Tingkat oksida nitrat secara alami menurun seiring bertambahnya usia.

Penanda peradangan dan stres oksidatif, yang juga dapat meningkatkan risiko serangan jantung, secara signifikan lebih rendah setelah orang melakukan IMST. Yang luar biasa, mereka yang berada dalam kelompok IMST menyelesaikan 95% sesi.

"Kami telah mengidentifikasi bentuk terapi baru yang menurunkan tekanan darah tanpa memberikan senyawa farmakologis dan dengan kepatuhan yang jauh lebih tinggi daripada latihan aerobik," kata penulis senior Doug Seals, seorang Profesor Terkemuka Fisiologi Integratif. "Itu penting."

Praktik ini mungkin sangat membantu bagi wanita pascamenopause. Dalam penelitian sebelumnya, lab Seals menunjukkan bahwa wanita pascamenopause yang tidak mengonsumsi suplemen estrogen tidak mendapatkan manfaat sebanyak program latihan aerobik seperti yang dilakukan pria dalam hal fungsi endotel vaskular. IMST, studi baru menunjukkan, meningkatkan fungsi itu sama kepada wanita tersebut sama seperti pada pria.

"Jika latihan aerobik tidak akan meningkatkan ukuran kunci kesehatan kardiovaskular ini untuk wanita pascamenopause, mereka memerlukan intervensi gaya hidup lain yang akan memperbaikinya," kata Craighead. "Ini bisa jadi."

Hasil awal menunjukkan IMST juga meningkatkan beberapa ukuran fungsi otak dan kebugaran fisik. Penelitian sebelumnya dari peneliti lain telah menunjukkan hal itu dapat berguna untuk meningkatkan kinerja olahraga.

"Jika berlari maraton, otot pernapasan menjadi lelah dan mulai mencuri darah dari otot rangka," kata Craighead yang menggunakan IMST dalam pelatihan maratonnya sendiri. "Idenya yaitu jika kita membangun daya tahan otot-otot pernapasan itu, itu tidak akan terjadi dan kaki tidak akan kelelahan."

Seals mengatakan mereka tidak yakin persis manuver memperkuat otot-otot pernapasan akhirnya menurunkan tekanan darah. Mereka menduga hal itu mendorong sel-sel yang melapisi pembuluh darah untuk menghasilkan lebih banyak oksida nitrat sehingga memungkinkan mereka untuk rileks.

National Institutes of Health baru-baru ini memberikan Seals bantuan penelitian senilai US$4 juta untuk meluncurkan studi tindak lanjut yang lebih besar mencakup sekitar 100 orang. Lama protokol IMST kali ini sampai 12 minggu.

Sementara itu, kelompok peneliti sedang mengembangkan aplikasi smartphone untuk memungkinkan orang melakukan protokol di rumah menggunakan perangkat yang sudah tersedia secara komersial.

Mereka mempertimbangkan IMST harus berkonsultasi dengan dokter mereka terlebih dahulu. Namun sejauh ini, IMST telah terbukti sangat aman, kata mereka.

Baca juga: Peregangan Turunkan Hipertensi Lebih Baik daripada Berjalan

 

"Mudah dilakukan, tidak butuh waktu lama, dan kami pikir itu memiliki banyak potensi untuk membantu banyak orang," kata Craighead. (OL-14)

BERITA TERKAIT