04 July 2021, 23:05 WIB

Hujan Buatan di Riau Tingkatkan Curah Hujan hingga 47,2%


Atalya Puspa | Humaniora

DIREKTUR Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Basar Manullang mengungkapkan operasi teknologi modifikasi cuaca (TMC) di Riau mampu meningkatkan curah hujan hingga 47,2%.

"Hasil evaluasi itu didapat dari pelaksanaan TMC pada fase musim kering yang pertama yaitu bulan Maret - April lalu," kata Basar, Minggu (4/7).

Menurutnya hasil operasi TMC saat itu mampu menaikkan volume curah hujan di wilayah operasi dan sekaligus menaikkan tinggi muka air gambut. Curah hujan naik sebesar 47,2% dari curah hujan historis dan 64,4% dari curah hujan prediksi BMKG.

Oleh karena itu, imbuhnya, sangat perlu untuk melaksanakan operasi TMC kembali pada fase-fase kering berdasarkan prediksi cuaca yang disampaikan oleh BMKG.

Pemerintah telah memulai fase kedua TMC mulai 3 Juli 2021 selama 15 hari ke depan. Upaya pencegahan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) ini telah diinisiasi oleh KLHK sejak 2020, bersama-sama dengan BPPT, TNI AU, BNPB dan BMKG.

Tujuan TMC ini adalah untuk mempertahankan kebasahan lahan gambut sehingga menekan potensi karhutla di wilayah-wilayah rawan.

Basar menambahkan, upaya pencegahan karhutla melalui operasi TMC ini tentu juga dibarengi dengan upaya di tingkat tapak diantaranya melalui patroli pencegahan karhutla, baik patroli mandiri maupun patroli terpadu, sosialisasi dan kampanye penyadartahuan pencegahan karhutla kepada masyarakat, peningkatan peran Masyarakat Peduli Api (MPA) dan juga peningkatan ekonomi masyarakat.

“Diharapkan sinergi yang baik antara pendekatan dengan masyarakat dan pendekatan analisis iklim melalui operasi TMC ini dapat mengoptimalkan upaya pencegahan karhutla, sehingga potensi karhutla dapat ditekan dan tidak sampai menimbulkan kabut asap, apalagi di tengah pandemi saat ini” tandas Basar. (H-2)

BERITA TERKAIT