16 April 2021, 17:50 WIB

33 Penyandang Disabilitas Ikuti Tes UTBK-SBMPTN 2021 di UI


Kisar Rajagukguk | Humaniora

SEBANYAK 33 peserta penyandang disabilitas yang terdiri dari 24 penyandang tunadaksa dan 9 penyandang tunanetra mengikuti Ujian Tulis Berbasis Komputer-Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (UTBK-SBMPTN) di Universitas Indonesia (UI).

Kepala Biro Humas dan KIP UI Kota Depok Amelita Lusia mengatakan, hari keempat UTBK SBMPTN sesi ke-7 tersebut ditujukan bagi penyandang disabilitas tunanetra.

UI menyediakan satu ruang ujian yang diperuntukkan bagi peserta penyandang tunanetra di Gedung Fakultas Ilmu Komputer UI Kota Depok.

Panitia sudah mempersiapkan perlengkapan ujian untuk peserta, seperti Reglet, Stylus, Kertas Braille dan juga headset untuk mendengarkan soal dari fitur screen reader yang diberikan oleh Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT).

Pada saat ujian, UI juga menugaskan pendamping pelaksanaan UTBK-SBMPTN untuk para peserta penyandang disabilitas.

Bagi peserta penyandang tunadaksa, UI menyediakan dua lokasi ujian di Gedung Fakultas Ilmu Komputer dan Gedung VIII Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya, kampus UI Kota Depok.

" Ruang ujian pada lokasi ujian tersebut berada di lantai satu dan memiliki aksesibilitas serta fasilitas bagi peserta disabilitas.

Setiba di lokasi ujian, panitia/pengawas UTBK di UI mendampingi mereka untuk penerapan protokol kesehatan, yang dimulai dari mencuci tangan, melakukan pengukuran suhu tubuh, hingga memandu memulai ujian serta menggunakan perangkat screen reader dan headset (alat bantu dalam membaca soal ujian lewat suara), " katanya Jumat (16/4).

Sejak tahun 2018, terang dia UI telah meluncurkan Unit Pelayanan Disabilitias. Peluncuran Unit Layanan Mahasiswa Disabilitas ini diselenggarakan bersamaan dengan pembukaan The 2nd Faculty of Public Health UI Science Festival.

Pembangunan unit layanan ini selaras dengan misi UI untuk menyediakan pendidikan yang inklusif bagi setiap kalangan.

Tidak hanya pelayanan belajar-mengajar di ruang kelas, hadirnya Unit Layanan Mahasiswa Disabilitas ini juga melaksanakan pelatihan untuk menggunakan perangkat disabilitas dan advokasi kepada seluruh warga UI mengenai pentingnya awareness disabilitas.

" Kehadiran Unit Layanan Mahasiswa Disabilitas di UI menjadi sebuah gerakan untuk menciptakaan lingkungan yang ramah dan berkualitas untuk mahasiswa penyandang disabilitas sekaligus menunjukkan kesetaraan di dalam kampus, " ujarnya.

Fasilitas yang tersedia di UI bagi disabilitas, sambungnya diantaranya kamar mandi khusus, jalur khusus dengan panduan di lantai/ubin setiap gedung perkuliahan yang menghubungkan antara satu gedung dengan gedung lain atau menuju parkir kendaraan, jalur pejalan kaki dan penyeberangan bagi disabilitas, shuttle car khusus disabilitas, dan lainnya.

Pihaknya berharap mereka dapat mengerjakan soal-soal tanpa hambatan. “Selama pelaksanaan UTBK di UI, baik di Kampus Salemba maupun Kampus Kota Depok, kami menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Kampus UI adalah wilayah wajib masker, sehingga dari mulai memasuki gerbang utama, semua orang termasuk peserta ujian wajib menggunakan masker kesehatan, bukan masker kain,” paparnya.

Ia menambahkan, peserta ujian harus melalui pemeriksaan temperatur tubuh sebelum memasuki ruang ujian. Mereka juga harus mencuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir atau hand sanitizer.

“Kami sudah menyediakannya di dekat pintu masuk menuju ruang ujian. Para peserta maupun panitia juga diminta menjaga jarak fisik minimal 1.5 meter dan menghindari kerumunan,” ujar Amelita. (OL-13)

BERITA TERKAIT