23 March 2021, 12:17 WIB

Bio Farma Pastikan Kualitas Vaksin Terjaga Selama Distribusi


Basuki Eka Purnama |

PT Bio Farma berusaha memastikan kualitas vaksin covid-19 produksi AstraZeneca tetap terjaga selama proses distribusi, antara lain dengan terus memantau suhu tempat penyimpanan vaksin dalam proses pengiriman ke daerah.

"Suhunya nanti termonitor di Command Center Bio Farma. Misalnya ada perubahan suhu di jalan, Command Center akan tahu. Apakah ada anomali suhu selama perjalanan, si driver (pengemudi) akan cek lewat informasi yang disampaikan petugas Command Center," kata Kepala Seksi Hubungan Eksternal PT Bio Farma Edwin G Prigadi saat dihubungi melalui sambungan telepon, Selasa (23/3).

Edwin mengatakan proses distribusi vaksin dilakukan menggunakan kendaraan yang dilengkapi dengan tempat penyimpanan vaksin yang suhunya
dijaga di kisaran dua sampai delapan derajat Celsius sepanjang perjalanan.

Baca juga: Kelelahan Psikis saat Pandemi Sebabkan Demotivasi

Petugas Command Center Bio Farma memantau kondisi tempat penyimpanan vaksin selama proses distribusi untuk memastikan kualitas vaksin terjaga selama proses pengiriman.

Menurut Edwin, Bio Farma, hingga Senin (22/3), telah mengirim vaksin covid-19 produksi AstraZeneca dari gudang penyimpanan di Bandung, Jawa Barat, ke enam wilayah provinsi melalui jalur darat dan udara.

"Kalau target distribusinya kita tunggu dari Kementerian Kesehatan. Kalau kita tinggal distribusi saja," katanya.

Kepala Komunikasi Perusahaan Bio Farma Iwan Setiawan menjelaskan pengadaan vaksin AstraZeneca dilakukan lewat kerja sama antara Pemerintah Indonesia dan Covax/GAVI, kemitraan global yang ditujukan untuk meningkatkan akses imunisasi.

Pasokan vaksin produksi AstraZeneca tiba di Indonesia pada 8 Maret 2021 dan didistribusikan ke daerah mulai 20 Maret 2021.

Bio Farma melaksanakan pendistribusian vaksin sesuai dengan arahan dari Kementerian Kesehatan.

"Distribusi pertama vaksin ini dilaksanakan pada 20 Maret 2021 untuk Provinsi Jawa Timur sebanyak 45 ribu vial, Bali, dan NTT masing-masing
sebanyak lima ribu vial," kata Iwan.

Pada Senin (22/3), Bio Farma mendistribusikan masing-masing 5.000 vial vaksin AstraZeneca ke Provinsi DKI Jakarta, Kepulauan Riau, dan Sulawesi
Utara. (Ant/OL-1)

BERITA TERKAIT