07 March 2021, 08:40 WIB

Golongan Darah A Paling Berisiko Terpapar Covid-19


Zubaedah Hanum | Humaniora

SEJAK virus korona baru mewabah, banyak faktor dikaitkan dengan risiko tinggi infeksi covid-19. Termasuk kondisi medis yang sudah ada sebelumnya, obesitas, dan usia tua.

Sejumlah penelitian menemukan bahwa golongan darah juga dapat menentukan risiko kontraksi dan komplikasi organ akibat covid-19.

Studi di Kanada yang diterbitkan dalam Blood Advances menyimpulkan bahwa golongan darah A memiliki risiko lebih tinggi tertular covid-19 dibandingkan golongan darah lainnya.

Studi ini mengevaluasi data yang melibatkan 95 pasien dengan infeksi covid-19 parah. Dari 95 orang, rupanya 84% didapati memiliki golongan darah A dan membutuhkan ventilasi mekanis. Kemudian, 61% dari kelompok dengan golongan darah O dan B membutuhkan perawatan serupa.

Studi terbaru yang diterbitkan dalam jurnal medis Nature mendukung kesimpulan itu. Hasil evaluasi 14.000 orang di sistem rumah sakit Presbyterian New York, Amerika Serikat, menemukan bahwa orang selain golongan darah O-positif berisiko lebih tinggi tertular virus korona.

Demikian juga dengan studi yang diterbitkan pada jurnal Blood Advances meneliti 473.000 orang yang dites positif covid-19 dan sekelompok lebih dari 2,2 juta orang. Dari situ ditemukan bahwa golongan darah O memiliki risiko kontraksi covid-19 dan komplikasi organ yang lebih rendah.

Setahun lalu, temuan yang sama juga dikemukakan oleh ilmuwan Tiongkok. Dikutip Dailymail, peneliti medis di Tiongkok mengambil pola golongan darah lebih dari 2.000 pasien yang terinfeksi virus di Wuhan dan Shenzhen, kemudian membandingkannya dengan lebih dari 3.000 populasi sehat di wilayah yang sama. Hasilnya, orang dengan golongan darah A menunjukkan tingkat infeksi yang lebih tinggi dan cenderung mengalami gejala covid-19 yang lebih parah.

Mengapa ini bisa terjadi? Para ahli menyebut bahwa golongan darah yang berbeda memiliki dampak yang berbeda pula pada sistem peredaran darah dan mengubah cara darah membeku di dalam tubuh.

Direktur Penelitian di Inserm, sebuah badan penelitian medis Prancis, Jacques Le Pendu, mengungkapkan, individu dengan golongan darah O memiliki risiko lebih rendah untuk mengembangkan pembekuan, yang cenderung memiliki efek serius pada tingkat keparahan dan risiko covid-19. (Medcom.id/H-2)

 

BERITA TERKAIT