12 July 2022, 21:32 WIB

Desainer Muda Berprestasi Karina Ayu Ghimas Kenakan Kebaya Karya Terbaiknya di Momen Pernikahan


Mediaindonesia.com |

KARINA Ayu Ghimas (24), desainer muda kreatif Indonesia yang pernah menyabet ‘Designer of The Year’ International School Womenswear Collection of The Year dari seluruh cabang kampus Istituto Marangoni Milan, Paris dan London, menggelar prosesi pernikahan dengan mengenakan karya-karya terbaiknya berupa lima kebaya dan satu gaun yang menampilkan perpaduan keindahan dan kekayaan alam budaya Indonesia.

Sebelas kebaya, lima dress dan dua baju untuk pengajian diciptakan untuk dia pakai, juga dipakai oleh ibu dan ibu mertua, serta saudara perempuan saat menjalani prosesi pengajian, siraman, midodareni, akad nikah dan resepsi. 

Sementara gaun bergaya perpaduan Indonesia dan Eropa dia kenakan saat resepsi malam yang digelar di gedung Sampoerna Strategic Square Jakarta, Minggu (10//7).

“Kalau tema resepsi malam menyatukan dua budaya, yakni nusantara dan internasional dengan pertimbangan utama menyesuaikan dengan interior gedung Sampoerna yang klasik Eropa, khususnya area akad lengkap dengan dekorasinya yang terlukis dengan embroidery dan embellishment di detail belakang bajunya,” kata Karina Ayu Ghimas dalam keterangannya, Selasa (12/7).

Sementara untuk prosesi adat Jawa malam midodareni yang digelar di rumahnya di Bintaro, Tangerang Selatan, Jumat (8/7), Karina mengkreasi kebaya biru tua bermotif rumah joglo Jawa dan cunduk mentul yang disusun dari payet dan manik berwarna emas dan perak untuk menghiasi bagian punggung atas. 

“Kebaya bermotif rumah joglo terinspirasi rumah eyang dari Papa saya yang asli Jawa,” kata Karin.

Sedangkan kebaya merah muda dengan kerudung berenda yang dia kenakan saat pengajian, menunjukkan bahwa Karina merupakan desainer yang sangat kuat terhadap detail dan karakter dengan bertebarannya manik-manik dan payet yang tertata indah melapisi kebaya maupun tepi kerudung.

Meski kebaya-kebaya karyanya berkarakter klasik tradisional, namun kebaya hasil desain Karina terkesan modern dan mewah, serta membuat pemakainya terlihat anggun dan sekaligus berkelas. 

Baca juga : Blackpink Siap Sapa Penggemar di Konser Virtual PUBG Mobile

Karina dalam mendesain kebaya atau busana mengaku fleksibel sesuai permintaan pemakai.

“Kalau style aku sendiri pasti ada klasiknya. Jadi kalau kebaya, ya tetap kebaya klasik tapi detailnya modern,” papar Karina yang mendapat beasiswa S-2 dari Istituto Marangoni Milan untuk melanjutkan studi ke Istituto Marangoni London.

Karina resmi melepas masa lajangnya setelah dinikahi Denny Aprilian Aswinata, seorang pebisnis, yang akad nikah dan resepsi pernikahan dilakukan di Sampoerna Strategic Square Jakarta pada Minggu (10/7).

Karina bisa disebut sebagai desainer muda kreatif Indonesia setelah menyabet penghargaan internasional ‘Designer of The Year 2018’ pada Fashion Design Award 2018 yang digelar Istituto Marangoni dan diikuti seluruh cabang kampus Istituto Marangoni yakni Milan, Paris dan London.

Karya Karina membetot perhatian juri karena dia menggabungkan desain budaya Indonesia dan barat, terinspirasi gaun berkuda yang dikenakan para bangsawan perempuan Eropa di abad ke-19, di mana bahan gaun merupakan bahan kain yang dikenakan saat berkuda dengan bercorak garis-garis. Rancangannya juga detail menampilkan volume bentuk mai dari sisi kanan rok yang memiliki beberapa side saddle.

Selain itu Karina berhasil memoles Topi Padang dengan menambahkan aksen bulu-bulu menggabungkan aksesoris tas pelana kuda di beberapa bagian topi, sehingga bentuk topi terlihat lebih berkarakter.

Berkat prestasinya itu, Karina memperoleh beasiswa untuk memperdalam ilmu desainnya dengan melanjutkan S-2 di Istituto Marangoni London, di mana Karina akhirnya lulus dengan predikat cumlaude.

Kini, Karina telah siap meramaikan dunia bisnis desainer Indonesia melalui brand miliknya ‘Karina Ghimas’, di mana seluruh karya-karya ciptaannya yang fokus pada custom made attires bisa dinikmati melalui akun resmi Instagramnya @karinaghimas. (RO/OL-7)

BERITA TERKAIT