27 December 2021, 17:19 WIB

Industri Musik Indonesia Perlu Siapkan Strategi Baru Masuki Era Hibrida 2022


mediaindonesia.com |

RESSO, aplikasi streaming musik sosial pertama di Indonesia, baru-baru ini menyelenggarakan 'Breakfast with Resso (BwR)' seri ke-empat di tahun 2021.

Forum diskusi yang mengangkat topik "Industri Musik Indonesia 2022: Ayo Hadapi Tantangan dan Raih Peluang-peluang di Era Hibrida" ini dihadiri perwakilan dari Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) serta para pemangku kepentingan industri musik.

Para peserta sepakat bahwa tahun ini, dengan masih berlangsungnya pandemi, mereka semua belajar banyak cara baru dalam melanjutkan bisnis masing-masing dan dituntut untuk jeli mengatur strategi menghadapi situasi yang masih belum menentu.

Selama dua tahun masa pandemi, terdapat beberapa indikator positif di dunia musik, antara lain meningkatnya jumlah pemakai aplikasi streaming musik, semakin banyak musisi yang menyadari pentingnya platform musik digital dan distribusi, dan produktivitas para musisi yang justru makin meningkat selama masa pandemi karena keterbatasan melakukan konser musik luring.

Peserta diskusi sepakat bahwa semua harus bekerja sama dan berkolaborasi dalam menghadapi era hibrida di 2022.

Diselenggarakan untuk pertama kalinya dalam format hibrida, peserta BwR terakhir pada tahun ini terdiri dari Dr. Mohammad Amin M.Sn., M.A., Direktur Musik, Film dan Animasi, Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI; Dahlia Wijaya, Country Director Believe Indonesia; Adryanto Pratono, CEO Juni Records; Artis Oslo Ibrahim; Dino Hamid,

Selain itu, hadir pula Ketua Asosiasi Promotor Musik Indonesia dan CEO Berlian Ent.; Christian Bong, CEO dan Founder Indomusik Group; Dwi A Setianingsih, Jurnalis Senior; Matthew Tanaya, Artists Promotion Lead Resso Indonesia; and Gembira Agam,  Artist and Label Promotion Resso Indonesia. Pemerhati musik sekaligus penulis Wendi Putranto, memimpin dan memoderasi diskusi.

Mengawali diskusi, Dr. Mohammad Amin M.Sn, M.A., menunjukkan data dari Anugrah Musik Indonesia (AMI) yang berlangsung bulan lalu, dimana AMI Awards 2021 menerima 4.645 karya dibandingkan dengan 2.971 karya di 2020, dan 1.973 karya pada 2019.

Ia juga menyebutkan bahwa pada bulan Juni 2020, Indonesia menjadi salah satu negara yang memiliki nilai pasar streaming musik terbesar di dunia, menduduki posisi ke-18.

"Hal ini menunjukkan bahwa, terlepas dari dampak negatif pada industri musik, pandemi tidak menyetop proses kreatif dalam berkarya, mendistribusikan maupun mengkonsumsi musik," jelasnya dalam keterangan pers, Senin (27/12).

"Tantangannya terletak pada bagaimana mengedukasi masyarakat untuk mengadopsi teknologi yang terus berkembang," ucap Amin.

"Pemerintah akan mengupayakan produk hukum untuk melindungi pelaku industri musik yang disesuaikan dengan perkembangan teknologi," ujar Amin, yang juga menggaris bawahi peran streaming dalam penyelenggaraan event hibrida yang mampu menjangkau audiens di luar area luring.  

Penyanyi Oslo Ibrahim membenarkan pendapat Amin dengan mengatakan bahwa penerapan pembatasan sosial justru mendorong dirinya untuk lebih produktif dalam menciptakan lagu.

"Ketika pandemi terus berlanjut, gue pikir, salah kalau tidak melakukan apa-apa. Jadi, gue mulai membuat lagu, dan sekarang gue punya satu album dan dua EP (extended play atau mini album). Next untuk 2022 akan ada EP lagi dan beberapa single terbaru."

Semua partisipan juga mengakui bahwa ke depannya, Covid-19 akan menjadi endemi di mana masyarakat harus hidup berdampingan dengannya, lengkap dengan penerapan protokol kesehatan.

Namun demikian, para partisipan juga berharap akan lebih banyak event musik luring yang diselenggarakan tahun depan.

Dahlia Wijaya menjelaskan,"Konser musik tentunya memberikan pengalaman berbeda, pasti ada euforia pra dan paska-konser yang membuat orang ingin mendengarkan lagi lagu-lagunya, sehingga akan meningkatkan streaming."

"Menyimpan kenangan dari kehadiran di konser dan membaginya melalui media sosial juga memberikan dampak yang akhirnya, akan memberikan pendapatan lebih bagi para artis," tutur Dahlia.

Seiring dengan penurunan level Pembatasan Pemberlakuan Kegiatan Masyarakat, Dino Hamid belum lama ini menyelenggarakan Drive-in Concert yang memungkinkan penonton menyaksikan konser dari dalam mobil mereka sebagai penerapan protokol kesehatan.

"Adaptasi, inovasi, dan kolaborasi merupakan kunci untuk menerapkan cara baru dalam melakukan usaha," ucap Dino.

"Sayangnya, model bisnisnya masih belum ideal mengingat perlu investasi besar untuk menyertakan anggaran protokol kesehatan. Selain itu, pihak sponsor juga belum bisa memberikan kepastian," jelas Dino.

Bagi Adryanto Pratono, yang lebih dikenal dengan Boim, "Kami memahami bagaimana pandemi telah mengubah siklus bisnis. Sekarang, kami fokus pada merilis lagu demi lagu, dan mempromosikannya pada platform digital karena konsumen kan browsing musik di platform streaming."

" Adanya pertunjukkan offline di masa depan akan memberikan manfaat bukan saja bagi para artis, tapi juga memberikan pendapatan bagi seluruh elemen dalam ekosistem industri musik," jelas Adryanto. 

Resso, yang hadir di awal pandemi pada bulan Maret 2020, mendapatkan dukungan dari pengguna di saat banyak orang diharuskan untuk mengadopsi digitalisasi teknologi, termasuk cara mereka menikmati musik.

"Sejalan dengan peningkatan jumlah pengguna Resso, kami juga melihat peningkatan di beberapa sektor, di antaranya jumlah lagu yang di-pitch dan variasi genre musik di platform kami," kata Matthew Tanaya, Artist Promotion Lead, Resso Indonesia. 

"Berbagai inisiatif yang telah kami luncurkan pada tahun ini, termasuk acara Breakfast with Resso, akan menjadi landasan kerja kami untuk tahun depan," katanya.

"Misi kami masih tetap sama yaitu untuk mendukung industri musik Tanah Air. Jadi, mari tetap optimistis dan melangkah maju bersama untuk industri musik Indonesia yang lebih baik," paparMatthew. (RO/OL-09)


 

BERITA TERKAIT