13 October 2021, 06:30 WIB

Tiga Personel Little Mix Unfollow Jesy Nelson di Instagram


Sofia | Hiburan

TIGA anggota Little Mix yang tersisa berhenti mengikuti mantan rekan mereka, Jesy Nelson, di Instagram, sehari setelah Nelson merilis single solo debutnya.

Nelson meninggalkan Little Mix, Desember lalu, dengan alasan kesehatan mental. Namun, dia meluncurkan single Boyz, yang menampilkan Nicki Minaj dan Diddy, Jumat (8/10) lalu.

Anggota Little Mix, Leigh-Anne Pinnock, Perrie Edwards, dan Jade Thirlwall kemudian meng-unfollow Nelson selepas peluncuran single itu, begitu juga dengan akun Instagram anjing milik Perrie.

Baca juga: Duet Tony Bennett dan Lady Gaga, Love for Sale, Puncaki Tangga lagu Jazz

Namun, akun Instagram Little Mix masih mem-follow Nelson.

Sebelumnya, Nelson menghapus seluruh konten Instagram-nya dan hanya mengikuti dua orang, yaitu Nicky Minaj dan Diddy.

Kehebohan di media sosial muncul setelah nelson dituduh melakukan blackfishing dengan video musik Boyz-nya - yang merupakan remake dari video Diddy 2001 untuk Bad Boy for Life - lagu yang dijadikan sampel oleh Nelson dalam videonya.

Blackfishing adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan orang kulit putih yang berusaha terlihat seperti berkulit hitam.

Dalam video nelson, mantan anggota band Little Mix berdandan dalam serangkaian ansambel bersemangat sambil mengenakan kulit yang sangat kecokelatan.
Setelah
 video itu dirilis, beberapa penggemar menggunakan ke media sosial untuk menuduh Jesy melakukan blackfishing - namun dalam wawancara baru-baru ini dengan Vulture, dia mengklaim bahwa istilah itu tidak pernah ditujukan padanya sebelum kepergiannya dari girlband.

Dia melanjutkan untuk membela diri, menambahkan, "Saya sangat sadar bahwa saya seorang wanita Inggris kulit putih; Saya tidak pernah mengatakan bahwa saya tidak."

"Tapi saya suka budaya Hitam. Saya suka musik hitam. Itu semua yang aku tahu; itulah yang saya tumbuhkan," kata penyanyi kelahiran Essex itu.

Ketika ditanya tentang klaim bahwa beberapa pengikut Instagram-nya diblokir oleh akunnya setelah berkomentar bahwa dia tampak seperti Blackfishing, Nelson mengatakan itu mungkin anggota timnya.

Pelantun Power itu kemudian menambahkan bahwa tim manajemennya telah menghapus komentar dan memblokir pengguna di masa lalu, setelah bertahun-tahun melakukan trolling online.

"Saya menanggapi semua komentar yang dibuat dengan serius. Saya tidak akan pernah dengan sengaja melakukan apa pun untuk membuat diri saya terlihat ambigu secara rasial, jadi itulah mengapa saya awalnya terkejut bahwa istilah itu ditujukan kepada saya," kata humas Jesy kepada publikasi tersebut.

Sementara itu, Jade, Leigh-Anne dan Perrie tidak membahas kontroversi tersebut, tetapi malahmempromosikan musik baru mereka sendiri di media sosial.

Melalui Instagram untuk mendorong penjualan rekaman baru yang ditandatangani, band ini mendesak para penggemar untuk mendapatkan rekaman edisi terbatas. (OL-1)

VIDEO TERKAIT :

BERITA TERKAIT