12 October 2021, 09:45 WIB

Paul McCartney Ungkap Siapa Penyebab Bubarnya The Beatles


Sofia | Hiburan

SELAMA bertahun-tahun diyakini bahwa Paul McCartney secara sepihak berada di balik pembubaran The Beatles setelah dia menjawab pertanyaan dari seorang jurnalis pada 1970 dengan klaim bahwa The Beatles tidak ada lagi. 

Namun, dalam episode mendatang dari serial wawancara BBC Radio 4 baru, This Cultural Life, dia menegaskan hal itu tidak benar.

"Saya tidak menyebabkan perpecahan The Beatles. Penyebabnya adalah Johnny kami,” katanya kepada pewawancara John Wilson mengacu pada John Lennon. "Ini adalah band saya, ini adalah pekerjaan saya, ini adalah hidup saya, jadi saya ingin ini berlanjut."

Baca juga: NCT 127 akan Rilis Repackage Album Favorite

Ditanya tentang keputusannya untuk bersolo karier selama obrolan yang akan disiarkan akhir bulan ini, McCartney mengatakan, “Berhenti di sana. Saya bukan orang yang menghasut perpecahan. Oh tidak, tidak, tidak. John masuk ke sebuah ruangan suatu hari dan berkata, 'Saya akan meninggalkan The Beatles'. Menurut Anda, apakah itu memicu perpecahan, atau tidak?”

McCartney melanjutkan untuk menjelaskan bahwa kebingungan tentang siapa sebenarnya yang menyebabkan perpisahan itu terjadi karena manajer baru grup, Allen Klein, telah memberi tahu band untuk tetap diam tentang perpecahan itu sementara dia menyelesaikan beberapa kesepakatan bisnis.

“Jadi selama beberapa bulan kami harus berpura-pura,” kata McCartney kepada Wilson. “Itu aneh karena kita semua tahu itu adalah akhir dari The Beatles, tetapi kita tidak bisa pergi begitu saja.” 

Akhirnya, McCartney, yang tidak senang dengan kerahasiaan itu, 'membongkar rahasia' itu karena, “Saya muak menyembunyikannya”.

Mengingat suasana yang tidak menyenangkan pada saat itu, McCartney mengatakan, “Sekitar waktu itu, kami mengadakan pertemuan kecil dan itu mengerikan. Itu kebalikan dari kami. Kami adalah musisi yang tidak bertemu orang.”

McCartney percaya perpecahan menjadi tidak terelakkan karena Lennon “ingin masuk tas dan berbaring di tempat tidur selama seminggu di Amsterdam untuk perdamaian. Dan Anda tidak bisa berdebat dengan itu. ”

Jika Lennon tidak keluar dari The Beatles, perjalanan musik mereka bisa lebih lama. McCartney setuju. 

"Bisa saja. Intinya adalah bahwa John membuat kehidupan baru dengan Yoko, ”katanya dalam seri wawancara. “John selalu ingin melepaskan diri dari masyarakat karena, Anda tahu, dia dibesarkan oleh Bibi Mimi, yang cukup represif, jadi dia selalu ingin melepaskan diri.”

Wawancara McCartney's This Cultural Life akan mengudara pada 23 Oktober, diikuti oleh biografinya The Lyrics: 1956 To The Present, yang akan dirilis pada 2 November.

Bulan depan, Peter Jackson akan merilis film dokumenter di Disney+ mengenai the Beatles, dengan judul The Beatles: Get Back. 

Film itu akan fokus pada pembuatan album pamungkas The Beatles Let It Be dan akan menampilkan konser terakhir mereka sebagai sebuah band, di atap Savile Row London, secara keseluruhan. (OL-1)

BERITA TERKAIT