06 August 2022, 16:52 WIB

TikTok Munculkan Kampanye Pemasaran Gaya Baru, Ini Brand Populer di TikTok


Mediaindonesia.com |

PERKEMBANGAN teknologi banyak melahirkan kebiasaan dan tren baru di media sosial yang banyak menyediakan aplikasi digital saat ini. Salah satu aplikasi yang melahirkan trendl baru di media sosial adalah TikTok. Aplikasi ini menjadi populer belakangan ini. 

Hampir semua masyarakat yang menggunakan media sosial mengenal, memanfaatkan dan menikmati TikTok sebagai entertainment dan brand campaign.   

"Tercatat, pengguna aktif bulanan TikTok di Indonesia saja mencapai angka fantastis yakni 99,1 juta orang pada April 2022. Jumlah tersebut menjadikan Indonesia sebagai pengguna terbesar kedua setelah Amerika Serikat dengan jumlah 136,4 juta," ungkap Rofian Akbar, CEO Majalahfranchise.com di JCC (6/8).

Ia melanjutkan, Brasil menempati urutan ketiga sebesar 73,6 juta, lalu Rusia 51,3 juta, Meksiko di angka 50,5 juta, kemudian Vietnam 45,8 juta, Filipina 40,4 juta dan Thailand 38,4 juta.   

Pengguna Tiktok di Indonesia rata-rata berusia 18 tahun keatas dengan 66,0% pengguna adalah perempuan dan 34,0% adalah laki-laki. Angka ini tentu saja sangat besar dan potensial dimanfaatkan oleh seorang pemasar untuk promosi dan atau membangun awareness sebuah brand. 

"TikTok pun menjadi aplikasi platform media sosial terpopuler yang berisikan kumpulan video berdurasi paling lama 3 menit. Meski baru 5 tahun diluncurkan, brand valuasi Tiktok meningkat tajam. Saa ini menurut marketers brand valuasi Tiktok mencapai 59 billion US Dollar," imbuhnya.

Sementara itu Anang Sukandar, Ketua Asosiasi Franchise Indonesia Anang Sukandar menyebutkan, media sosial TikTok merupakan bentuk baru marketing campaign yang memiliki pola ideal untuk saat ini. 

"Saya kira sosial media saat ini menjadi marketing tools yang cukup efektif sehingga harusnya bisa lebih bisa menjangkau pasar lebih luas lagi dibandingkan cara-cara konvensional dahulu. Saya pun mendorong para pelaku franchise memaksimalkan potensi ini agar tetap bisa bersaing," bebernya.

Ia mencontohkan bagaimana jaman dahulu produk-produk lawas yang sampai saat ini masih eksis karena mampu mengaplikasikan skema marketing yang tepat. Maka di jaman sekarang harus lebih dalam lagi penetrasinya.

Ditambah lagi, menurut beberapa penelitian baik yang dilakukan oleh Nielsen pada 2021 lalu secara umum aplikasi Tiktok dibanding aplikasi yang lain itu memiliki beberapa keunggulan, antara lain adalah kontennya dapat menarik perhatian dan membuat kesan terhadap suatu brand menjadi lebih kuat. 

Baca juga : Hadir di IFRA Expo 2022, BOLDe Tawarkan Konsep Kemitraan Toko Offline-Online

Selain itu, TikTok juga lebih efektif untuk membangun relevansi dan mendukung perilaku berbelanja konsumen. 

Terkait penggunaan aplikasi Tiktok sebagai kanal branding, majalahfranchise.com bersama DK Consulting dan Asosiasi Franchise Indonesia mencoba melakukan survei mengenai brand atau merek yang popular pada 2022 berkat penggunaan aplikasi Tiktok.

Survei yang kami lakukan ini bertajuk “POPULAR BRAND on TIKTOK 2022.’ Brand atau merek yang kreatif, aktif dan konsisten dalam penggunaan Tiktok, sehingga mampu memiliki jumlah follower dan like yang banyak, kami berikan apresiasi sebagai POPULAR BRAND on TIKTOK 2022.

Survei POPULAR BRAND On TIKTOK 2022 dilakukan pada Juli 2022 terhadap merek atau brand yang mempunyai dan menggunakan aplikasi TikTok. Merek-merek yang dosurvei terdiri dari merek dalam kategori franchise, BO maupun non franchise dan BO (merek general). Adapun metodenya adalah survei di aplikasi TikTok.

Kemudian untuk penilaiannya, menggunakan 4 parameter penilaian yakni, pertama Jumlah follower. Setiap brand yang memiliki jumlah follower paling banyak di aplikasi TikTok itu berarti merek tersebut memiliki jangkauan secara luas. Semakin luas tingkat maka tinkat popularitas di publik juga akan semakin tinggi. 

Kedua, jumlah total like dan rata-rata like per 10 feed. Semakin banyak jumlah like berarti konten video sebuah merek disukai banyak orang. Itu artinya konten dari branding cukup menarik buat publik.

Ketiga, rata-rata jumlah view per 10 feed. Semakin banyak view itu berarti konten maupun pesan yang disampaikan oleh merek lewat video tiktok banyak yang menonton. Semakin banyak yang menonton peluang pesan tersebut nancep di publik dan viral makin besar.

Serta yang terakhir adalah frekuensi serta keaktifan feed. Ini untuk melihat konsistensi sebuah merek menggunakan aplikasi tiktok. Semakin merek sering buat video di tiktok semakin tinggi peluang meningkatnya jumlah follower dan like. Ujungnya popularitas di publik juga makin tinggi.

Dari penilaian tersebut maka berikut ini merek-merek Franchise dan Business Opportunity yang meraih POPULAR BRAND on TIKTOK 2022. 

Mereka antara lain Kopi Chusayo, Depo Air Hidup, Dogs Ministry, Tora Sudiro dengan brand Foodpedia, Handika Pratama dengan brand Selera Bahari, Nasi Kulit Malam Minggu, Dwi Andhika dengan brand Tentang Kopi, Dwi Andhika dengan Barberpedia, Ethica, Chika Jessica dengan brand Eatpedia, Dwi Andhika dengan brand Minang Sepakat, Handika Pratama dengan brand Warkop Naik Kelas, Mr. Crispy, Kebab Turki Baba Rafi, dan Menantea. (RO/OL-7) 

BERITA TERKAIT