25 April 2022, 13:57 WIB

Bursa Saham Sri Lanka Berhenti lagi setelah Terjun 13%


Mediaindonesia.com |

BURSA saham Sri Lanka yang dilanda krisis berhenti lagi pada Senin (25/4) setelah hampir 13% terjun bebas. Ini menggagalkan pembukaan kembali tentatif bursa setelah istirahat dua minggu yang bertujuan mencegah keruntuhan pasar.

Negara kepulauan itu bergulat dengan penurunan ekonomi terburuk sejak kemerdekaan pada 1948. Ini ditandai dengan bulan-bulan pemadaman listrik secara rutin serta kekurangan makanan dan bahan bakar.

Pasar ekuitas berkurang hampir 40% dari nilainya sejak Januari. Mata uang lokal turun dengan jumlah yang sama terhadap greenback dalam sebulan terakhir.

Senin menjadi pagi pertama perdagangan di Bourse Colombo sejak seminggu selama liburan Tahun Baru Sri Lanka dan penghentian perdagangan lima hari berikutnya setelah pemerintah menaikkan suku bunga dan gagal bayar pada utang asing US$51 miliar. Indeks S&P lokal turun 7% pada menit pembukaan perdagangan, lebih dari 5% yang dibutuhkan untuk memicu penghentian setengah jam otomatis.

Baca juga: Mayoritas Saham Global Tenggelam akibat Pernyataan The Fed

Saham melanjutkan kemunduran cepat setelah dimulainya kembali perdagangan, sehingga mendorong pasar untuk menyatakan penghentian perdagangan di sisa hari itu. Pejabat Sri Lanka berada di Washington pekan lalu untuk bernegosiasi dengan dana moneter internasional untuk bailout, tetapi sumber resmi mengatakan tidak ada prospek segera pendanaan darurat dari pemberi pinjaman itu.

Kolombo sekarang memiliki bantuan bilateral lebih lanjut dari India, Tiongkok, dan Jepang untuk membantu menjaga negara itu tetap bertahan, kata sumber Kementerian Keuangan kepada AFP. Runtuhnya ekonomi Sri Lanka mulai terasa setelah pandemi virus korona menghancurkan pendapatan vital dari pariwisata dan pengiriman uang tenaga kerja, sehingga membuat negara itu tidak dapat membiayai impor penting.

Utilitas yang tidak mampu membayar bahan bakar telah memberlakukan pemadaman harian yang panjang. Antrean panjang di sekitar stasiun bahan bakar setiap pagi terjadi untuk bensin dan minyak tanah.

Baca juga: Sri Lanka Dapat Pinjaman India untuk Impor Minyak

Rumah sakit kekurangan obat -obatan vital. Pemerintah mengimbau warga negaranya di luar negeri untuk memberikan sumbangan karena inflasi menambah kesulitan sehari-hari. (OL-14)

BERITA TERKAIT