22 April 2022, 20:51 WIB

Mayoritas Saham Global Tenggelam akibat Pernyataan The Fed


Mediaindonesia.com |

PASAR saham Asia dan Eropa sebagian besar merosot pada Jumat (22/4) karena komentar hawkish dari Federal Reserve tentang rencana pengetatan moneternya. Ini mengirim dolar AS naik tajam terhadap euro.

Saham Frankfurt menukik 1,9% dan Paris turun 1,7% dalam transaksi zona euro sore hari. Ini karena investor mengabaikan survei yang menunjukkan bahwa aktivitas ekonomi blok itu terdapat akselerasi pada April.

London merosot 0,7% sekitar tengah hari dengan kerugian dibatasi oleh penurunan pound yang mendorong harga saham perusahaan multinasional. Sterling merosot terhadap dolar AS setelah data menunjukkan penjualan ritel jatuh karena warga Inggris menghadapi krisis biaya hidup. Pound sempat mencapai level terendah Oktober 2020 karena Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berada di bawah tekanan politik baru.

Harga minyak merosot di tengah kekhawatiran permintaan yang timbul dari kenaikan suku bunga di Amerika Serikat dan pembatasan covid-19 yang sedang berlangsung di Tiongkok.

Pasar tetap terguncang setelah Ketua Fed Jerome Powell memperburuk kekhawatiran atas kenaikan suku bunga AS pada Kamis malam. Powell, yang telah memberi isyarat bahwa The Fed harus bergerak lebih agresif untuk melawan inflasi AS yang tinggi selama beberapa dekade, menyatakan bahwa kenaikan suku bunga setengah poin direncanakan untuk pertemuan bulan depan. Ini membuat Wall Street melemah.

"Komentar hawkish lebih lanjut dari Ketua Federal Reserve menempatkan kucing lain di antara merpati di hari ayunan kekerasan," kata Richard Hunter, kepala pasar di Interactive Investor. "Terlepas dari kenaikan suku bunga 0,5% yang diperkirakan secara luas di Mei, ini juga bisa menyiratkan kenaikan serupa di bulan-bulan berikutnya."

Itu memicu kekhawatiran bahwa The Fed dapat membuat pemulihan pandemi ekonomi AS kembali terbalik. "Sementara berita itu seharusnya tidak terlalu mengejutkan, investor bergegas keluar karena kekhawatiran pengetatan berlebihan dan resesi kembali menjadi fokus," kata Hunter.

Baca juga: American Airlines Incar Untung Kuartal II setelah Rugi Panjang

Kenaikan harga yang tajam memaksa bank sentral global utama untuk menaikkan suku bunga. Ini pada gilirannya membatasi pemulihan dari pandemi.

Suku bunga pinjaman yang lebih tinggi cenderung membebani harga saham perusahaan karena mereka meningkatkan pembayaran bunga pinjaman. Ini juga semakin mengurangi pendapatan konsumen.

Di Asia pada Jumat, saham Tokyo turun lebih dari 1,5% bahkan ketika data inflasi dari Jepang sesuai dengan ekspektasi pasar. Namun Shanghai berakhir sedikit lebih tinggi karena beberapa pembatasan covid-19 dilonggarkan dan regulator sekuritas negara itu mendorong bank dan perusahaan asuransi untuk membeli lebih banyak saham untuk mengangkat ekuitas yang sakit. (AFP/OL-14)

BERITA TERKAIT