16 February 2022, 07:45 WIB

SEC AS Telisik Perdagangan Wall Street Dalam Blok Besar Saham


mediaindonesia.com |

KOMISI Sekuritas dan Bursa AS (SEC) sedang menyelidiki apakah eksekutif keuangan mungkin telah melanggar aturan dengan memberikan bocoran rahasia (tipping off) kepada para hedge fund sebelum penjualan besar saham, yang dikenal sebagai "perdagangan blok," menurut sumber yang mengetahui masalah.

The Wall Street Journal pertama kali melaporkan penyelidikan pada Senin (14/2/2022). Surat kabar itu mengatakan SEC sedang menyelidiki Morgan Stanley dan Goldman Sachs, bersama dengan Departemen Kehakiman AS.

Pialang-dealer sering membeli dan menjual blok saham, baik atas nama nasabah atau sebagai bagian dari strategi lindung nilai, yang cukup besar untuk menggerakkan harga saham perusahaan.

Perdagangan blok cenderung meningkat selama masa volatilitas karena investor institusi menyeimbangkan kembali portofolio mereka.

Informasi tentang penjualan saham semacam itu sebelumnya bisa sangat berharga. Berbagi materi secara tidak pantas, informasi nonpublik dapat melanggar undang-undang AS, kata sumber itu. Perusahaan juga dapat menghadapi pengawasan jika mereka gagal memiliki proses untuk mencegah penyalahgunaan informasi.

SEC telah mengirim panggilan pengadilan ke beberapa hedge fund dan bank, menuntut catatan perdagangan dan informasi tentang komunikasi investor dengan bankir, menurut laporan WSJ, yang juga mengatakan regulator telah mulai mencari penyimpangan terkait dengan perdagangan blok setidaknya sejak 2019.

Penyelidik sedang menyelidiki apakah bankir secara tidak tepat memperingatkan klien yang disukai sebelum pengungkapan perdagangan publik dan jika informasi tersebut menguntungkan hedge fund, beberapa di antaranya bertindak sebagai "penyedia likuiditas" untuk perusahaan Wall Street, kata laporan itu.  (Ant/OL-13)

Baca Juga: Dolar AS Melemah Terpengaruh Krisis Ukraina-Rusia

BERITA TERKAIT