18 January 2022, 15:38 WIB

RI Sangat Butuh PLTN untuk Hasilkan Listrik Masif dan Bersih


Insi Nantika Jelita | Ekonomi

PENGAMAT ekonomi energi Universitas Gadjah Mada (UGM) Fahmy Radhi menuturkan, Indonesia sudah harus fokus pada pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN).

Dia mengatakan, Indonesia mempunyai uranium, salah satu material PLTN sehingga memungkinkan listrik yang dihasilkan nanti bisa lebih murah dibanding energi fosil. "Negara kepulauan terbesar seperti Indonesia sangat membutuhkan PLTN. Lantaran PLTN menghasilkan listrik energi bersih yang masif," kata dia dalam keterangan resmi, Selasa (18/1).

Selain itu, teknologi PLTN terbaru sudah menjamin tingkat keamanan yang tinggi baik untuk pengolahan limbah, maupun keamanan PLTN. "Bahkan teknologi PLTN yang dikembangkan Rusia sudah bisa mencapai zero accidents," klaimnya.

Pengamat energi tersebut meminta pemerintah agar merevisi Rencana Umum Energi Nasional (RUEN) yang menempatkan PLTN sebagai pilihan terakhir. "RUEN harus direvisi dengan menempatkan PLTN sebagai prioritas utama penggunaan energi bersih di Indonesia," ucapnya.

Fahmy pun mendukung pembentukan tim persiapan pengembangan PLTN melalui Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian ESDM. "Ini sangat tepat dan strategis untuk mempercepat penerapan PLTN di Indonesia," pungkasnya. (e-3)

BERITA TERKAIT