15 December 2021, 23:23 WIB

Neraca Dagang November Surplus US$3,51 Miliar


M Ilham Ramadhan Avisena |

NERACA perdagangan Indonesia kembali mencatatkan surplus pada November 2021 sebesar US$3,51 miliar. Artinya, pada periode Januari-November Indonesia memiliki surplus neraca dagang US$34,32 miliar. Pencapaian surplus tersebut merupakan yang ke-19 kali secara beruntun.

"November 2021 neraca perdagangan barang surplus US$3,51 miliar. Neraca perdagangan Indonesia selama 19 beruntun membukukan surplus," ujar Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono dalam konferensi pers secara virtual, Rabu (15/12).

Torehan surplus neraca dagang pada November 2021 disebabkan karena kinerja ekspor nasional lebih tinggi ketimbang impor. Tercatat ekspor Indonesia mencapai US$22,84 miliar, dan impor tercatat sebesar US$19,33 miliar. Kinerja ekspor tersebut mengalami kenaikan 3,69% dari Oktober 2020 (month to month/mtm) yang tercatat US$20,03 miliar.

Sedangkan bila dibandingkan dengan capian November 2020 (year on year/yoy) kinerja eskpor mengalami kenaikan 49,70% lantaran nilai ekspor saat itu hanya US$15,26 miliar. Ekspor nonmigas masih menjadi kontributor utama penyumbang nilai ekspor. Pada November 2021, ekspor non migas tercatat US$21,51%, atau naik 2,40% (mtm) dan naik 48,38% (yoy). Sedangkan ekspor migas tercatat sebesar US$1,33 miliar, naik 29,95% (mtm) dan naik 74,80% (yoy).

"Peningkatan ekspor non migas terbesar pada November 2021 terjadi pada komoditas bahan bakar mineral sebesar US$211,3 juta. Sedangkan penurunan ekspor non migas terbesar terjadi pada lemak dan minyak hewan nabati sebesar US$811,4 juta," terang Margo.

Sementara itu, kinerja impor pada November tercatat mengalami kenaikan 18,62% dari Oktober 2021 yang tercatat hanya US$16,29 miliar. Sedangkan bila dibandingkan dengan November 2020, nilai impor mengalami pertumbuhan 52,62% lantaran saat itu nilainya hanya US$12,66 miliar.

Kinerja impor itu didorong oleh impor non migas yang tercatat US$16,30 miliar, tumbuh 13,25% (mtm) dan tumbuh 40,79% (yoy).

Sedangkan impor migas pada November 2021 tercatat sebesar US$3,03 miliar, atau tumbuh 59,37% (mtm), dan tumbuh 178,79% (yoy).

"Peningkatan golongan barang non migas terbesar pada November 2021 terhadap Oktober adalah mesin atau perlengkapan elektrik dan bagiannya yang nilainya tercatat US$425,5 juta. Sedangkan penurunan terbesar ada pada serealia sebesar US$129,7 juta," jelas Margo.

Secara kumulatif pada rentang Januari-November 2021, ekspor Indonesia membukukan nilai sebesar US$209,16 miliar, atau naik 42,69% dari periode yang sama di 2020. Sedangkan nilai impor Indonesia pada periode Januari-November 2021 tercatat sebesar US$174,84 miliar, naik 37,53% dari periode yang sama di 2020. (OL-8)

BERITA TERKAIT