25 November 2021, 18:19 WIB

Strategi Keuangan Hadapi 'Black Friday' Agar Hemat Uang dan Waktu


mediaindonesia.com | Ekonomi

BROKER global yang menyediakan layanan perdagangan online OctaFX melanjutkan inisiatifnya terkait salah satu acara tahunan utama dalam ekonomi konsumen atau Black Friday.

Black Friday tentunya bukan sembarang hari Jumat. Pada hari tersebut, berbagai toko akan memberi diskon besar-besaran. Ada banyak barang murah yang bisa didapatkan di ajang seru ini

Karena broker Forex di seluruh dunia sedang dalam suasana Black Friday yang meriah, mereka juga menyesuaikan banyak promosi dan penawaran khusus untuk klien mereka.

 Masuk akal bahwa OctaFX, dengan bantuan beberapa penasihat keuangan terkemuka, melanjutkan dan membuat panduan dengan lima saran tentang bagaimana cara melewati musim Black Friday dengan sesedikit mungkin hambatan dalam bertransaksi.

Prinsip menyeluruhnya adalah persiapan, perencanaan, dan eksekusi berdasarkan strategi keuangan yang dikembangkan dengan cermat.

Pindahkan modal Anda seperti bidak catur

Betul sekali. Anda harus mengatur dana Anda secara strategis sedemikian rupa sehingga jumlah yang siap Anda belanjakan tersedia pada waktu yang tepat jika Anda ingin memasuki diskon Black Friday yang heboh ini.

Melihat dari perspektif yang lebih dalam, seperti dalam perdagangan Forex, Anda harus membuat rencana investasi sebelumnya.

Semakin baik Anda menerapkannya, semakin banyak uang yang Anda miliki karena keuntungan akan memasuki proses di tengah jalan. Kelebihan tabungan ini kemudian dapat digunakan untuk tujuan investasi lebih lanjut atau ditarik dan dibelanjakan.

Rasio biaya-manfaat dari barang yang Anda beli juga berperan.

"Selalu periksa situs jual beli lain dan bandingkan harga barangnya, biasanya kebanyakan orang akan menggunakan Amazon, dan hanya membeli apa yang menurut Anda akan sering digunakan setidaknya dalam enam bulan ke depan," kata Vito Henjoto, Pendiri dan Kepala Analis Zenifix dalam keterangan pers, Kamis (25/11).

"Penjualan Black Friday umumnya menargetkan pembelian impulsif karena diskon, yang bahkan mungkin bukan penjualan besar sama sekali,” ujar Vito.

'Menganalisa' adalah nama permainannya

Seperti disinggung di atas, persiapan lengkap sangat penting. Perhatikan tren dan pasar. Jika Anda tahu jalan dan mencari penawaran diskon terbaik, keuntungan Anda dibandingkan dengan pesaing akan signifikan. Selalu cari produk yang Anda minati di pasar yang sudah biasa Anda analisis.

Di Forex, trader sukses datang dengan persiapan, penelitian yang baik, dan segera membedakan diri mereka dari trader yang beroperasi hanya karena keberuntungan dan kebetulan.

Atur emosimu

Jangan biarkan diri Anda memasuki kondisi pembelian impulsif. Mendeklarasikan 'tidak' yang tegas untuk barang-barang yang awalnya tidak ada dalam daftar pembelian Anda sama dengan berpegang pada rencana investasi yang sudah terbentuk sebelumnya.

 Jika Anda meluangkan waktu dan memperhatikan terkait perubahan emosi tersebut, Anda akan cenderung tidak menyerah pada langkah-langkah impulsif yang pada akhirnya berakibat pada terjadinya kerugian.

Fase-fase seperti ini mungkin muncul tiba-tiba, karena terburu-buru yang disebut 'FOMO' atau takut tertinggal. Akan selalu ada peluang investasi dan pembelian baru.

Penulis buku terlaris 'BBmastery The Game Changer', Gero Azrul, memperkuat poin ini, menasihati.

'Ingatlah. Ini adalah permainan menunggu. Anda menunggu waktu yang tepat untuk mendapatkan nilai lebih pada pengeluaran Anda," jelas Gero Azrul.

"Jadi mulai sekarang, hemat uang, tetap sabar, dan pertahankan gambaran yang jelas tentang apa yang Anda inginkan. Pembelian impulsif" adalah keadaan pikiran yang ingin Anda hindari dengan cara apa pun," tuturnya.

Waspada terhadap manipulasi

Pelanggan yang tidak curiga biasanya berasumsi bahwa kampanye pemasaran apa pun hanya memiliki niat baik yang ditanamkan dalam penawaran mereka. Sayangnya itu tidak benar.

Banyak penyesatan dan kadang-kadang bahkan penipuan terang-terangan terlalu aktif selama musim seperti itu. Anda tentu tidak ingin menjadi mangsa mereka.

Sebagai gantinya, teliti kredibilitas mereka, keamanan, dan rekam jejak penjual dan organisasi online yang terlibat dengan Anda. Pastikan, untuk membandingkan harga eceran sebelum penjualan Black Friday.

"Saya sendiri berpartisipasi dalam penjualan. Diskon penting untuk membenarkan nilai lebih bagi pelanggan. Tetapi sebagai pelanggan, Anda harus dapat melihat nilai nyata dan diskon nyata dan membandingkan keduanya," tegas Gera Azrul, pembicara di 'Pameran Pedagang Internasional di Malaysia'.

"Seringkali, ini dimanipulasi dan dioperasikan sebagai alat penjualan," ucap Gera Azrul.

Jadi, jangan anggap remeh harga diskon yang drastis—bahkan selama Black Friday. Terus-menerus terlibat dalam penelitian sebelumnya dan periksa ulang alih-alih mengklik tombol 'beli' secara membabi buta dan tanpa perhitungan.

 Melepaskan rasa takut untuk berbelanja

Setelah strategi keuangan Anda siap, saatnya telah tiba untuk melepaskan rasa takut—yaitu, rasa takut untuk membelanjakan uang. Percayalah pada waktu dan tenaga intelektual yang Anda investasikan untuk menghasilkan blue print perilaku dan tujuan keuangan ini.

Setelah itu dijamin, proses pengeluaran akan memiliki batas alami dan bahkan berpotensi tujuan baru.

Salah satu tujuan tersebut dapat membuktikan bahwa pembelanjaan cerdas (mirip dengan 'berinvestasi' pada saat ini) kemungkinan mengarah pada penghasilan di kemudian hari, bahkan mungkin pendapatan konstan jangka menengah atau panjang.

Persiapan adalah hal mendasar. Praktik terbaik diekspresikan dalam strategi keuangan yang dijabarkan dengan baik. Sebenarnya, ini berlaku untuk ekonomi konsumen dan juga perdagangan Forex.

Rencana ini seperti batu karang di laut yang bergejolak jika yang kami maksud dengan 'laut yang bergejolak' adalah kekacauan dan peluang total yang menyertai musim penjualan seperti Black Friday atau periode fluktuasi pasar yang tinggi terkait dengan domain valuta asing.

Jika Anda tetap pada rencana Anda, peluang Anda untuk sukses dalam mencapai tujuan Anda meningkat pesat. Tentu saja, rencana tersebut harus cukup fleksibel untuk penyesuaian jika keadaan berubah ke arah yang berbeda.

Oleh karena itu, dengan risiko terdengar terlalu berhati-hati atau membosankan: Merancang rencana 'B' dan bahkan rencana 'C' dapat membantu Anda menavigasi musim Black Friday dan lainnya seperti itu dengan cara yang lebih menguntungkan. (RO/OL-09)

 

 

BERITA TERKAIT