24 November 2021, 14:07 WIB

Asia Pacific Rayon Umumkan Target Berkelanjutan hingga 2030


Mediaindonesia.com | Ekonomi

PRODUSEN serat viscose-rayon terintegrasi terbesar di Indonesia Asia Pacific Rayon (APR) merilis visi berkelanjutan dalam 10 tahun ke depan APR2030. Strategi ini terdiri dari empat pilar yang akan berkontribusi positif terhadap iklim, alam, manufaktur bersih, serta sirkularitas, dan kemajuan yang inklusif. 

APR2030 terdiri dari 19 target spesifik yang akan dicapai pada 2030. Target utama tersebut di antaranya 20% dari total hasil produksi serat viscose (VSF) terbuat dari bahan daur ulang, mencapai nol-bersih emisi dari penggunaan lahan dengan menekankan integrasi vertikal bersama APRIL selaku pemasok utama serta mengurangi setengah dari intensitas emisi karbon per ton VSF, bersama APRIL turut mengurangi tingkat kemiskinan ekstrem dalam radius 50 km dari wilayah operasi, dan mendukung konservasi dan perlindungan habitat satwa liar di Indonesia.

APR juga berkomitmen mempromosikan kesejahteraan yang inklusif dan kesetaraan gender di seluruh rantai nilai termasuk program pemberdayaan perempuan dan kaum muda, akses yang lebih baik ke kesehatan bagi para ibu, serta program pengembangan dan gizi anak terpadu. Managing Director RGE, Anderson Tanoto, mengatakan dalam beberapa tahun terakhir, pihaknya telah mencatat kemajuan nyata dalam mengedepankan berkelanjutan ke dalam strategi bisnis. Pada pertemuan COP26 baru-baru ini di Glasgow, Skotlandia, sangat jelas bahwa pertumbuhan bisnis dan keberlanjutan harus berjalan beriringan. Peluncuran APR2030 selaras dengan semangat tersebut.

"Tak hanya itu, kami juga melihat bahwa bisnis di seluruh Asia semakin serius dalam menekan emisi yang dihasilkan dalam proses operasional dan dari rantai pasokan mereka. Perubahan mendasar sedang berlangsung seperti yang kini kami lakukan dengan memastikan bahwa produksi kami tidak hanya melindungi karbon dan keanekaragaman hayati, tetapi juga memberdayakan masyarakat di tempat kami beroperasi," katanya dalam keterangan resmi, Rabu (24/11).

Direktur APR Basrie Kamba menyatakan sebagai bagian dari implementasi APR2030, pihaknya akan merintis daur ulang limbah tekstil di Indonesia, mulai dari membangun infrastruktur pengumpulan, pemilahan, dan logistik yang diperlukan hingga memastikan limbah tekstil tidak berakhir di tempat pembuangan akhir. "Kami juga akan bermitra dengan produsen benang, kain, garmen, serta pelaku industri fesyen untuk memanfaatkan kembali sisa-sisa tekstil yang dapat didaur ulang. Kami juga akan terus berinvestasi dalam manufaktur bersih, teknologi closed loop dan inovasi produksi."

Tujuan utama lain, imbuhnya, yaitu memastikan pembukaan akses untuk fesyen berkelanjutan kepada para desainer serta konsumen. APR2030 semakin memperkuat posisi Indonesia sebagai produsen viscose-rayon berkelanjutan sekaligus mendukung tujuan iklim global dan keanekaragaman hayati. 

Target APR2030 dikelompokkan dalam empat komitmen selaras dengan 10 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB yang paling relevan dengan bisnis APR. Komitmen pertama terkait dampak positif untuk alam dan keanekaragaman hayati. APR akan memangkas jejak karbon sebesar 50% per ton serat viscose serta meningkatkan porsi energi bersih dan terbarukan untuk kebutuhan pabrik hingga 100%.

APR juga mendukung komitmen APRIL untuk mencapai nol emisi karbon bersih dari penggunaan lahan sembari terus memberikan kontribusi positif untuk alam dan keanekaragaman hayati melalui aksi konservasi dan perlindungan satwa liar di Indonesia. APR juga akan fokus pada upaya mendukung gerakan konservasi hutan serta untuk masyarakat yang tinggal di sekitar wilayah tersebut dalam mencari matapencaharian yang lebih berkelanjutan.

Komitmen kedua, manufaktur bersih dan closed loop tertutup. APR berkomitmen menjadi yang terdepan dalam menjalankan proses produksi bersih dan closed-loop di industri tekstil Indonesia. "Kami berkomitmen memangkas penggunaan air hingga 50%, pengurangan pembuangan limbah ke TPA per produk ton hingga 80% dengan berinvestasi pada produksi closed-loop dan daur ulang, serta pemulihan sulfur hingga lebih dari 95% pada 2030," tutur Basrie. APR juga berkomitmen untuk memenuhi target-target standar operasional industri, memenuhi semua persyaratan dalam EU BAT Polymer BREF untuk viskosa dan ZDHC MMCF Responsible Fibre Production, Wastewater, and Air Emissions pada 2025.

Komitmen ketiga terkait memajukan sirkularitas. APR berkomitmen mendorong percepatan produksi sirkular dalam industri tekstil Indonesia. "Sebagai produsen yang menargetkan 20% dari total hasil produksinya terbuat dari bahan daur ulang, kami akan berkolaborasi dengan mitra industri untuk memajukan pengumpulan, pemilahan, dan daur ulang limbah tekstil," paparnya. 

Baca juga: Presiden: Giring Investor ke Sektor Hilir

Untuk mempercepat sirkularitas di industri tekstil Indonesia, RGE, selaku perusahaan induk APR, telah mengumumkan menginvestasikan sebesar US$200 juta melalui kemitraan dan inovasi teknologi untuk mengarusutamakan penggunaan tekstil daur ulang dan sumber lain untuk serat generasi berikutnya dalam produksi MMCF. Inisiatif ini termasuk penelitian untuk memahami ekonomi dan logistik dari tekstil daur ulang, keterlibatan dengan komunitas desain tekstil untuk mendorong kreativitas, serta kemitraan dengan inovator untuk memajukan solusi berbasis teknologi dalam skala besar.

Komitmen keempat yaitu kesejahteraan inklusif. APR berkomitmen memajukan inklusivitas dan kesejahteraan gender lewat sejumlah inisiatif transformatif di seluruh rantai nilai perusahaan. Inisiatif ini diharapkan dapat membuka sumber mata pencaharian yang berkelanjutan serta akses kesehatan dan pendidikan yang lebih baik. Salah satu aktivitas penting yang telah dan akan terus dilakukan yaitu pemberdayaan pengusaha perempuan melalui kerajinan batik tradisional yang berbahan viskosa, mengembangkan sentral tekstil di Riau, memberikan akses pengembangan profesional kepada perempuan dan remaja, dan meningkatkan layanan kesehatan bagi ibu hamil dan balita di tujuh desa dalam radius 10 km dari operasi APR. (OL-14)

BERITA TERKAIT