21 October 2021, 10:41 WIB

Dolar Amerika Melemah Harga Emas Naik Tipis


Mediaindonesia.com | Ekonomi

Harga emas naik tipis di perdagangan Asia pada Kamis (21/10) pagi, memperpanjang kenaikan untuk sesi ketiga berturut-turut karena dolar yang lebih lemah membuat logam tersebut lebih murah bagi pembeli yang memegang mata uang lainnya.

Emas di pasar spot naik 0,2 persen menjadi diperdagangkan di US$ 1.784,96 per ounce pada pukul 01,46 GMT. Emas berjangka AS sedikit berubah pada US$ 1.784,60.

Harga emas telah diperdagangkan antara US$ 1.759 dan US$ 1.788 dolar AS minggu ini. Dolar yang lebih lemah pada Kamis membuat logam mulia tersebut mendekati ujung yang lebih tinggi dari kisaran ini.

Dua pejabat Federal Reserve AS mengatakan pada Rabu (20/10) sementara bank sentral harus mulai mengurangi langkah-langkah stimulusnya, itu terlalu dini untuk kenaikan suku bunga.

Bank sentral Inggris (BoE) akan menjadi bank sentral besar pertama yang menaikkan suku bunga dalam siklus pasca-pandemi, tetapi para ekonom yang disurvei oleh Reuters berpikir kenaikan pertama tidak akan terjadi sampai awal tahun depan, lebih lambat dari perkiraan pasar.

Emas sering dianggap sebagai lindung nilai inflasi, meskipun pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga mendorong imbal hasil obligasi pemerintah naik, yang diterjemahkan menjadi peluang kerugian yang lebih tinggi memegang emas yang tidak membayar bunga.

Logam mulia lainnya, perak di pasar spot naik 0,3 persen menjadi 24,33 dolar AS per ounce, sementara platinum naik 0,1 persen menjadi US$ 1.051,12 per ounce dan paladium turun 0,3 persen menjadi US$ 2.066,53  per ounce. (Ant/OL-12)

BERITA TERKAIT