12 October 2021, 11:00 WIB

Lepas Saham Tol Cibitung-Cilincing, Waskita Untung Rp520 M


Insi Nantika Jelita | Ekonomi

PT Waskita Karya (Persero) Tbk mengaku memperoleh keuntungan ratusan miliaran setelah melepas seluruh kepemilikan sahamnya (divestasi) di PT Cibitung Tanjung Priok Tollways (PT CTP) selaku Badan Usaha Jalan Tol Pemegang konsesi ruas tol Cibitung – Cilincing sebesar 55% kepada PT Akses Pelabuhan Indonesia (PT API) selaku Pemegang Saham di PT CTP sebesar 45%.

Melalui Anak Usahanya PT Waskita Toll Road (WTR), awal Oktober 2021, Waskita menandatangani kesepakatan bersama PT API dengan melepas seluruh kepemilikan sahamnya pada ruas tol Cibitung – Cilincing sehingga kepemilikan saham PT API pada PT CTP menjadi sebesar 100%.

Corporate Secretary Perseroan Ratna Ningrum menyampaikan, nilai divestasi 55% penyertaan Waskita ini sebesar Rp2,44 triliun di atas nilai perolehan pada PT CTP senilai Rp1,92 triliun.

Baca juga: BPJAMSOSTEK dan Dewan Koperasi Indonesia Sinergi Beri Perlindungan Jamsostek

“Dengan demikian atas investasi pada PT CTP, Waskita akan memperoleh keuntungan Rp520 miliar dan pengurangan utang Rp5,8 triliun akibat efek dekonsolidasi," ungkapnya dalam keterangan resmi, Selasa (12/10).

Ratna menambahkan, di luar nilai investasi Waskita, terdapat juga kredit investasi perbankan dan akumulasi utang lainya yang secara tidak langsung akan beralih ke pemilik baru.

Di tengah pandemi, hingga akhir September 2021, PT Waskita Toll Road mengaku telah berhasil mendivestasi 3 Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) dengan nilai total dengan nilai total sebesar Rp4,4 triliun atau Rp2,1 triliun di atas nilai buku yang senilai Rp2,3 triliun.

Ketiga BUJT yang telah berhasil didivestasi tersebut adalah PT Jasamarga Kualanamu Tol, PT Jasamarga Semarang Batang, dan PT Cinere Serpong Jaya.

Ratna menuturkan, divestasi jalan tol ini merupakan bagian dari langkah untuk menutup utang perseroan yang mencapai lebih dari Rp90 triliun hingga akhir 2019. 

Program 8 Stream Penyehatan Keuangan Waskita itu, selain proses restrukturisasi perseroan induk dan anak usaha, juga dilakukan penjaminan pemerintah, Penyertaan Modal Negara (PMN) dan rights issue, penyelesaian konstruksi jalan tol, transformasi bisnis dan lainnya. (OL-1)

BERITA TERKAIT