06 October 2021, 10:01 WIB

BJB Syariah Dipercaya BPKH sebagai Bank Pengelola Nilai Manfaat


mediaindonesia.com |

BADAN Pengelola Keuangan Haji (BPKH) dinilai sangat ketat dan penuh dengan pertimbangan disertai kajian yang lengkap dalam membangun Kerjasama bisnis. Hal ini diungkap Direktur Utama Bank Jabar Banten Syariah (BJBS), Indra Falatehan ketika ditanya pengalamannya dalam membina Kerjasama dengan BPKH.

"Kita butuh waktu 1 tahun lebih untuk dipercaya BPKH sebagai bank pengelola nilai manfaat dari sebelumnya yaitu sebagai bank penerima penempatan setoran dana haji," kata Indra dalam keterangannya, Rabu (6/10).

Dia menyadari BJBS mendapatkan kepercayaan sebagai bank pengelola nilai manfaat dan mitra  investasi setelah  BPKH melakukan kajian mendalam. Karena, untuk mendapatkan kepercayaan tersebut, BJBS harus lolos dari penilaian Badan Pelaksana dan Dewan Pengawas BPKH.

"Dua organ BPKH yaitu Badan Pelaksana dan Dewan Pengawas yang menjadi kata kunci keputusan kerjasama penempatan atau investasi itu," kata Indra.

Maka, dia tidak yakin sebuah kerjasama investasi yang dibangun BPKH tanpa melalui proses kajian mendalam. Misalnya repurchase agreement (repo) yang dilakukan BPKH dengan sebuah bank Syariah nasional pasti melalui proses kajian. Karena tak mudah "menjebol" kepercayaan dan analisis bisnis dari dua organ yang menggawangi BPKH.

"Yang dikelola BPKH kan dana umat. Pastinya mereka sangat hati-hati dalam menginvestasikan dana tersebut. Misalnya harus memenuhi unsur aman dan menguntungkan," ungkapnya.

Bank Jabar Banten Syariah, kata Indra, bersyukur telah memperoleh kepercayaan itu saat ini. Dan dia yakin akan menjaga kepercayaan tersebut untuk terus memberi manfaat bagi pengelolaan dana BPKH yang ditempatkan di BJBS. "Semoga ini membawa nilai manfaat yang lebih," kata dia. (OL-13)

Baca Juga: Digital Banking Bank BJB Tumbuh Berlipat di Tengah Pandemi ...

 

BERITA TERKAIT