14 September 2021, 23:08 WIB

Sandiaga Siapkan Akomodasi Nakes di Luar Jawa dan Bali


Ant | Ekonomi

KEMENTERIAN Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) tengah mengkaji permintaan dukungan akomodasi bagi tenaga kesehatan (nakes) dari rumah sakit atau RS rujukan covid-19 di luar pulau Jawa dan Bali.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno menjelaskan, dukungan akomodasi itu termasuk sarana transportasi bagi nakes dan tenaga penunjang fasilitas kesehatan (faskes) covid-19. Program ini pun bagian dari Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

"Kemenparekraf tengah melakukan pendataan lanjutan yang berkaitan dengan permintaan dukungan bagi tenaga kesehatan di luar Pulau Jawa dan Bali," ungkapnya dalam keterangan, Selasa (14/9).

Sandiaga menyebut, dengan menurunnya level PPKM, sebanyak 31 rumah sakit di Jawa dan Bali memutuskan untuk menunda permintaan dukungan akomodasi dan fasilitas pendukung lainnya yang telah kami siapkan. Sehingga, hal ini bisa dialokasikan ke luar Jawa dan Bali. "Dari target 71 rumah sakit yang akan didukung belum tercapai," ucapnya.

Kemenparekraf menyatakan telah mendukung 40 rumah sakit dengan kurang lebih 4.370 tenaga kesehatan se-Pulau Jawa dan Bali. Rumah sakit itu tersebar di Banten dengan satu tempat, DKI Jakarta dengan 22 RS.

Jawa Barat dengan 3 RS, Jawa Tengah dengan satu RS serta di D. I. Yogyakarta 8 RS. Selain itu Jawa Timur ada 2 RS dan Bali 3 RS.

Sandiaga menuturkan, kegiatan ini melibatkan industri pariwisata yaitu jasa akomodasi (perhotelan) sebanyak 37 hotel dan penggunaan bus sebanyak 57 unit.

"Adapun fasilitas yang diperuntukan bagi tenaga kesehatan dan tenaga penunjang fasilitas kesehatan tidak hanya berupa akomodasi tetapi juga makanan minum dan fasilitas laundry," kata politikus Gerindra ini.

Kementerian Keuangan melalui Direktorat Jenderal Anggaran diketahui telah menyetujui usulan program dukungan akomodasi bagi tenaga kesehatan dengan anggaran sebesar Rp298 miliar dari yang sebelumnya diajukan Kemenparekraf Rp300 miliar. (OL-8)

 

BERITA TERKAIT