09 September 2021, 15:45 WIB

BNI Butuh Suntikan PMN untuk Penguatan Modal Inti


Fetry Wuryasti | Ekonomi

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk akan menerima penyertaan modal negara (PMN) senilai Rp7 triliun pada 2022. Menurut Direktur Utama BNI Royke Tumilaar, PMN sangat dibutuhkan perseroan sebagai penguatan modal inti.

Apabila tidak ada penguatan modal inti, rating BNI berpotensi diturunkan. Serta, menjadi ancaman bagi kinerja perbankan. Mengingat, di antara perbankan peers-nya, modal inti BNI berada jauh di bawah, yakni hanya 15,99%. Sementara itu, Bank Mandiri 17,86%, Bank BRI 18,62% dan Bank BCA 24,35%.

Baca juga: BNI Dukung Target 30 Juta UMKM on Boarding ke Platform Digital

"Bila rating diturunkan, akan terjadi kenaikan cost of fund. Pandemi juga belum berakhir. Sebagai antisipasi, kami perlu perkuat modal inti di tengah ketidakpastian. Tentu modal inti ini akan kami gunakan untuk ekspansi kredit, organik dan anorganik,” ujar Royke dalam rapat kerja dengan Komisi VI DPR RI, Kamis (9/9),

Di sisi lain, rasio kecukupan modal (CAR) BNI juga tercatat lebih rendah dibandingkan peers-nya, yaitu 18,8%. Sementara CAR Mandiri sekitar 18,94%, BRI sebesar 19,63% dan BCA 25,33%. "Ini terjadi latar belakang kami membutuhkan tambahan modal," imbuhnya.

Baca juga: BI Kembali Mempertahankan Suku Bunga Acuan 3,50%

Lebih lanjut, Royke menjelaskan bahwa PMN diperlukan sebagai langkah antisipasi terhadap risiko perekonomian dan kondisi makro. Terdapat empat aspek dalam hal ini, yaitu ketidakpastian global, pandemi covid-19, digitalisasi dan kebijakan makro.

"Memang dengan tier 1 relatif rendah dengan peers. Ini lembaga rating kemungkinan akan menurunkan ratingnya, apabila kita tidak bisa memperkuat modal inti. Sehingga, ini jadi ancaman ke depan. Penurunan rating akan mengakibatkan cost of fund naik," pungkas Royke.(OL-11)

 

BERITA TERKAIT