26 June 2021, 19:35 WIB

RI Bersiap Jadi Tuan Rumah Pertemuan Menteri Ketenagakerjaan G20


Despian Nurhidayat | Ekonomi

PELAKSANAAN pertemuan para Menteri Ketenagakerjaan anggota G20 (G20 Labour and Employment Ministers’ Meeting/G20-LEMM) telah usai. Dengan berakhirnya pertemuan yang berlangsung di Catania, Italia, Indonesia mulai bersiap menjadi presidensi atau tuan rumah untuk gelaran G20-LEMM tahun 2022.

Sekretaris Jenderal Kementerian Ketenagakerjaan Anwar Sanusi, yang mewakili Menteri Ketenakerjaan Ida Fauziyah, mengikuti rangkaian pertemuan tersebut. Pertemuan yang berlangsung selama 2 hari itu menghasilkan deklarasi bersama Menteri Ketenagakerjaan G20.

"Pada intinya, isi komitmen bersama ini bagaimana Kementerian Ketenagakerjaan memberikan yang terbaik dalam mengantisipasi pandemi covid-19," ungkap Anwar di Catania, pada Jumat waktu setempat.

Baca juga: Pemerintah Gandeng Kampus untuk Presidensi G20 Indonesia 2022

Indonesia bersama Negara G20 berkomitmen melaksanakan deklarasi yang sudah disepakati. Deklarasi ini mencakup 3 isu prioritas Presidensi Italia, yaitu penciptaan pekerjaan yang lebih baik (decent) dan setara bagi pekerja perempuan; penyesuaian sistem perlindungan sosial yang adaptif dengan perubahan dunia kerja; dan memastikan pekerjaan digital (platform) dan teleworking yang tetap mengedepankan aspek kemanusiaan (humanis).

"Kita berkomitmen untuk menjalankan ketiga komitmen. Di mana 3 isu prioritas dalam komitmen ini telah mencerminkan tantangan ketenagakerjaan saat ini dan di masa mendatang," imbuh Anwar.

Selain terkait komitmen bersama, berakhirnya G20-LEMM di Italia juga menandakan Indonesia harus mempersiapkan diri sebagai tuan rumah atau Presidensi G20-LEMM tahun 2022 yang akan berlangsung di Tanah Air.

Baca juga: Bank Dunia: Indonesia Perlu Perbaiki Ekosistem Ketenagakerjaan

"Kita juga memaparkan terkait dengan kesiapan Indonesia menjadi tuan rumah G20. Tentunya terkait dengan EWG LEMM, kita akan siapkan dengan sebaik-baiknya," tuturnya.

Indonesia mulai menyiapkan berbagai hal teknis dan nonteknis untuk pelaksanaan G20-LEMM di Indonesia. Selama di Italia, pihaknya terus membangun komunikasi dan kerja sama bilateral dengan negara maupun lembaga internasional, guna menyukseskan agenda tersebut.

"Kita juga sudah menyusun tema-tema yang akan kita bahas dan isu-isu yang akan kita ajukan. Selama 2 hari ini, kita sudah bertemu dengan berbagai negara dalam forum bilateral meeting. Kita sampaikan gagasan-gagasan tersebut dan intinya mereka semuanya fully support," pungkas Anwar.(OL-11)

BERITA TERKAIT