03 May 2021, 19:00 WIB

Ini Saran Mendag Agar Masyarakat Mau Beli Produk Lokal


Insi Nantika Jelita | Ekonomi

MESKI pemerintah gencar mengkampanyekan program Bangga Buatan Indonesia (BBI), namun Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi mengakui bahwa masyarakat tidak bisa dipaksa untuk membeli produk lokal.

Dia pun menyarankan pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) untuk menyiapkan produk yang berkualitas dengan harga kompetitif, agar dilirik masyarakat luas.

"Kita tidak bisa paksa orang untuk berbelanja barang buatan Indonesia. Kita bisa memastikan barang yang dijual itu kompetitif, harganya menarik. Yang penting itu enak dipakai dan harganya terjangkau," jelas Lutfi dalam diskusi virtual, Senin (3/5).

Baca juga: Teten: UMKM Miliki Kemampuan Adaptasi Luar Biasa

Lebih lanut, Mendag mencontohkan produk jaket tenun Indonesia yang dianggap memiliki persoalan pelik. Seperti, memakan ongkos pengiriman barang yang mahal. Contohnya, dikirim dari Nusa Tenggara Timur dengan biaya mencapai Rp2 juta.

Belum lagi, jaket atau produk UMKM yang tidak memiliki keunikan dibandingkan produk asing. Hal ini bakal menghambat daya saing produk lokal di pasar dalam negeri. "Kalau tidak bisa membuat unik barang di e-commerce, tidak akan menarik, akan sulit dijual," imbuh Lutfi.

Baca juga: Stabilitas Sistem Keuangan RI Masih dalam Kondisi Normal

Oleh karenanya, pemerintah memberikan pelatihan terhadap pelaku UMKM, khususnya di daerah. Tujuannya, meningkatkan kemampuan pelaku usaha dalam memasarkan produk.

Ketua Umum Asosiasi E-Commerce Indonesia (idEA) Bima Laga menyebut kesulitan yang dialami pelaku UMKM ialah saat terjun dalam dunia digital atau on boarding. Kesulitan lainnya dalam hal pengemasan barang dan merespons konsumen saat menjual barang di platform e-commerce.

"Setelah on boarding banyak yang mikir tidak perlu di-mantain (dijaga) produknya. Padahal tidak begitu, harusnya ada peningkatan dari (kualitas) barang," tutur Bima.(OL-11)
 

 

BERITA TERKAIT