28 January 2021, 20:01 WIB

Kemenkop UKM Kembangkan Inkubasi Usaha Terintegrasi 


Despian Nurhidayat | Ekonomi

KEMENTERIAN Koperasi dan UKM terus berusaha melahirkan inovasi kebijakan yakni dengan mendorong tranformasi UMKM dari sektor informal ke formal, tranformasi ke digital, penggunaan inovasi dan teknologi serta tranformasi ke rantai nilai global. Salah satu program strategisnya adalah pengembangan wirausaha muda inovatif dan berkelanjutan melalui inkubasi usaha terintegrasi. 

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengatakan dalam pengembangan wirausaha muda inovatif dan berkelanjutan melalui inkubasi usaha terintegrasi, wirausaha nantinya diarahkan pada UMKM yang fokus kepada keunggulan domestik dan berbasis teknologi dan inovasi. 

“Dengan daya dukung dari mulai bahan baku, perijinan, pengembangan kapasitas usaha, pembiayaan, sampai dengan pasar,” ungkapnya dalam acara webinar Universitas IVET bertajuk Mengembangkan Ekonomi Mahasiswa Pasca Pandemi, Kamis (28/1). 

Pemerintah akan memberikan pendampingan dan pelatihan UMKM (edukukm.id, Kakak Asuh UMKM), serta perbaikan proses binis UMKM untuk terhubung dengan rantai pasok dan transformasi ke formal melalui pusat bantuan konsultasi hukum gratis, gerakan belanja di warung tetangga, dan korporatisasi petani/nelayan/petambak. 

Teten memaparkan, masih tingginya angka pengangguran dan terbatasnya lapangan pekerjaan menjadi salah satu persoalan bangsa yang perlu dicarikan solusinya. Oleh karenanya, pemerintah dituntut menyediakan lapangan kerja sekitar 2,7 juta sampai dengan 3 juta per tahun. 

Baca juga : Menparekraf Yakin Indonesia Destinasi Wisata Pilihan Asia Tenggara

“Ini bukan sesuatu yang mudah untuk diwujudkan. Butuh kerja sama dan kolaborasi semua pihak, yakni pemerintah, BUMN, swasta, kampus, dan masyarakat. Salah satu jalannya, yakni banyaknya anak muda yang menjadi wirausaha yang kelak bisa memperkerjakan orang lain. Menjadi pekerja tentu baik, tetapi pencipta lapangan kerja jauh lebih mulia dan terhormat,” kata Teten. 

Untuk diketahui rasio kewirausahaan Indonesia belum optimal, masih sekitar 3,47% jauh di bawah Singapura (8,76%), Malaysia, bahkan Thailand. Sementara struktur ekonomi Indonesia yakni 99% lebih didominasi oleh pelaku UMKM yang di dalamnya terdapat 98% Usaha Mikro. 

Dari jumlah 64 juta UMKM 14% telah berkontribusi terhadap total ekspor non migas, 97% total tenaga kerja dan 61% total PDB nasional. Sementara kontribusi PDB koperasi pada 2016 sebesar 3,99% terhadap PDB Nasional. Kini sudah semakin meningkat, yakni di atas 5%. 

“Untuk itulah, pemerintah berjuang keras dengan melakukan berbagai kebijakan agar UMKM kita bisa naik kelas. Langkah besar yang disiapkan pemerintah adalah melahirkan UU Cipta Kerja di mana UMKM dan Koperasi jadi mahkotanya. Semangatnya adalah bagaimana menciptakan kemudahan, perlindungan, serta pemberdayaan UMKM dan Koperasi,” pungkasnya. (OL-7)

BERITA TERKAIT