16 January 2021, 10:30 WIB

Penyuluh Pertanian Antusias Ikuti MSPP Perdana di 2021


mediaindonesia.com | Ekonomi

 

KEMENTERIAN  Pertanian RI kembali menggelar  'Mentan Sapa Petani dan Penyuluh' (MSPP) untuk 2021, disambut antusias insan pertanian via Agriculture Operation Room (AOR) pada Balai Penyuluhan Pertanian selaku Komando Strategis Pembangunan Pertanian (BPP KostraTani) di seluruh Indonesia, Jumat (15/1).

"Penyuluh pertanian merupakan garda terdepan di sektor pertanian. Tugas utamanya mendampingi dan mengawal petani menganalisis dan memecahkan masalah lapangan serta merespons peluang dan tantangan ke depan," kata Presiden RI Joko Widodo dikutip Kepala Pusat Penyuluhan Pertanian (Pusluhtan) Leli Nuryati saat membuka MSPP Vol. 1 yang dihadiri hampir 300 partisipan zoom meeting dan lebih 3.000 hadir melalui video streaming.

Menurutnya, Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo mengimplementasikan instruksi Presiden Jokowi bahwa pertanian harus didorong menjadi subsektor ekonomi yang maju, mandiri dan modern yang kesemuanya ditopang kapasitas SDM pertanian.

"Pertanian maju, mandiri dan modern menuntut adanya proses pembelajaran tiada henti yakni learning process melalui sekolah lapang dan pelatihan dan unlearning process melalui percontohan," kata Mentan Syahrul pada rapat kerja nasional Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM (BPPSDMP) di Bogor, Selasa petang (12/1).

Kepala BPPSDMP Dedi Nursyamsi pihaknya berupaya memastikan penyuluh mendukung petani secara teknis pada subsektor tanaman pangan, hortikultura, peternakan, perkebunan, sarana dan prasarana pertanian dan perkarantinaan.

"Selain itu penyuluh juga mendukung program penelitian dengan penyebarluasan teknologi inovasi pertanian melalui media yang efektif menjangkau sasaran luas seperti media audiovisual dan media sosial," ujar Dedi dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (16/1).

Dedi Nursyamsi menambahkan tak kalah penting adalah penelitian kolaborasi yang menghasilkan produk inovasi dengan tingkat kesiapterapan  tinggi serta percepatan  penciptaan benih/bibit  unggul dan menyediakan   benih  sumber tanaman dan ternak kepada petani.

Antusiasme petani dan penyuluh diapresiasi Sekretaris BPPSDMP Siti Munifah yang hadir sebagai keynote speaker didampingi Kapusluh Leli Nuryati. Keduanya pun mengacungkan jempol pada penyuluh dan staf dinas pertanian yang berupaya mencari solusi bagi daerah melalui koordinasi dengan pusat melalui MSPP.

"Peran penyuluh pertanian sebagai pendamping petani saat ini, tidak hanya pendampingan dari hulu ke hilir, juga pasca panen. Dengan didampinginya petani dalam pendistribusian produk pertanian diharapkan lebih banyak menguntungkan petani," kata Siti Munifah.

Siti Munifah mengingatkan petani jangan lagi menjual gabah karena akan dihargai rendah, menjual beras lebih tinggi nilai sehingga harga dapat bersaing tentunya dengan peningkatan kualitas pertanian.

Sementara Kapusluh Leli Nuryati mengingatkan bahwa penyuluh juga mendukung updata data aplikasi Sistem Informasi Penyuluhan Pertanian (Simluhtan) berbasis Nomor Induk Kependudukan.

"Penguatan data program utama Kementan dilakukan melalui Kostratani, Kostrada dan Kostrawil. Diharapkan dengan pengawalan dan pendampingan penyuluh, maka program pertanian di lapangan oleh penyuluh dapat mendukung peningkatan produktivitas pertanian,"  kata Leli Nuryati didampingi Koordinator Substansi Penyelenggaraan Penyuluhan, Joko Samiyono.

Dia mengingatkan bahwa petani di seluruh Indonesia mendambakan penyuluh cerdas dan kreatif untuk mengembangkan potensi pertanian, atasi kendala dan tantangan serta mendukung pengembangan pertanian dari hulu ke hilir, sehingga petani pun akan bekerja keras meningkatkan produktivitas di lahan pertaniannya. (OL-13)

BERITA TERKAIT