20 August 2020, 14:19 WIB

Luhut: Pasar Laut Indonesia Solusi Bangkitnya UMKM Terdampak Covid


Hilda Julaika | Ekonomi

MENTERI Koordinator Maritim dan Investasi Binsar Luhut Pandjaitan menilai keberadaan Pasar Laut Indonesia bisa menjadi solusi bangkitnya usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) yang sempat mengalami kendala akibat pandemi covid-19.

"(Pandemi) berdampak pada turunnya daya beli masyarakat. Ini terjadi di dunia, bukan hanya di Indonesia. Tidak terkecuali terhadap pembelian produk-produk UMKM, termasuk produk UMKM sektor kelautan dan perikanan," ujar Luhut dalam keterangan resminya, Kamis (20/8).

Keberadaan Pasar Laut Indonesia yang diinisiasi Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) merupakan perpanjangan tangan pemerintah pusat dalam membantu pelaku UMKM di bidang kelautan dan perikanan.

Peran pemerintah, sambung Luhut, di antaranya memelopori pembelian produk UMKM, membantu mempromosikan produk UMKM, serta memasukkan produk UMKM dalam ekosistem digital.

"Pasar Laut Indonesia memfasilitas produk UMKM menjadi produk yang unggul dan berdaya saing, serta mudah diakses sehingga masyarakat Indonesia semakin bangga dan memiliki rasa nasionalisme yang tinggi untuk mencintai dan membeli produk kelautan dan perikanan dari hasil karya anak negeri," terangnya.

Baca juga: Kementan:Hingga Akhir Agustus 2020, 3.000 BPP Harus Terkoneksi AWR

Di samping itu, Pasar Laut Indonesia merupakan bagian dari gerakan nasional Bangga Buatan Indonesia (BBI). Semakin banyak produksi UMKM diharapkan meningkatkan rasa nasionalisme masyarakat, sehingga lebih memilih menggunakan produk dalam negeri.

Luhut meyakini kualitas produk akan memengaruhi daya beli masyarakat. Semakin unggul produk yang dihasilkan, semakin tertarik masyarakat untuk membeli. Daya beli masyarakat nantinya akan berpengaruh pada pertumbuhan ekonomi daerah dan nasional.

"Yang akhirnya dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat UMKM dan Indonesia. Dan pemerintah membangun dan mendorong infrastruktur untuk ini semua, sehingga UMKM yang jauh dari pusat akan terfasilitasi kegiatannya," pungkas Luhut.

Sementara itu, Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo menjelaskan Pasar Laut Indonesia tujuannya untuk meningkatkan kompetensi dan kapasitas UMKM sektor kelautan dan perikanan melalui fasilitasi dan bimbingan teknis.

Di dalamnya meluputi akses dan perluasan skema pembiayaan, peningkatan kualitas SDM, peningkatan nilai tambah produk, peningkatan dan perluasan jangkauan pemasaran, dan penguatan kelembagaan usaha.

Sejauh ini KKP sudah ada 800 UMKM yang masuk seleksi dari 2.000 pelaku usaha yang ditargetkan. Usaha dibagi dalam tiga kategori, yaitu UMKM Binaan, UMKM Bagus, dan UMKM Unggulan.

"Ini menggairahkan sektor kelautan dan perikanan, karena mayoritas dari sektor ini adalah para pelaku usaha kecil," ujar Edhy. (A-2)

 

BERITA TERKAIT