25 April 2019, 11:15 WIB

Kementan Keluarkan Rp3,7 Triliun untuk Optimalkan Lahan Rawa


Andhika Prasetyo |

KEMENTERIAN Pertanian terus berupaya mengoptimalkan lahan rawa untuk dapat dimanfaatkan sebagai sumber produksi padi.

Melalui program Selamatkan Rawa Sejahterakan Petani (SERASI), Kementan menargetkan pemanfaatan lahan rawa seluas 400 ribu hektare (ha) yang tersebar di tiga provinsi yakni Sumatra Selatan, Kalimantan Selatan, dan Sulawesi Selatan.

Tidak tanggung-tanggung, alokasi anggaran yang disiapkan untuk memuluskan kebijakan itu mencapai Rp2,5 triliun.

"Nilai sebesar itu digunakan untuk membangun jaringan irigasi tersier. Setiap hekrtare dibutuhkan sekitar Rp4,3 juta," ujar Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian Sarwo Edhi melalui keterangan resmi, Kamis (25/4).

Baca juga: Kementan Libatkan Milenial untuk Selamatkan Rawa

Tidak selesai di situ, Kementan juga menyiapkan dana tambahan sebesar Rp1,2 Triliun untuk pemenuhan kebutuhan sarana produksi seperti benih, dolomit dan pupuk hayati serta pembinaan petani.

"Estimasi biaya untuk itu sebesar Rp2,01 juta per ha," lanjutnya.

Edhi berharap, program pengembangan pertanian padi di lahan rawa bisa mengangkat produksi di Tanah Air sehingga impor tidak perlu lagi dilakukan di masa mendatang. (OL-2)

BERITA TERKAIT