Jalanan, Sumber Rezeki, dan Kebaikan


Penulis: */Zat/M-3 - 24 June 2018, 00:40 WIB
Dok. Pribadi
Dok. Pribadi

JALANAN Jakarta yang terbilang masih lengang seusai Lebaran dimanfaatkan Yudiantho buat beraksi. Sebelah lengannya memegang magnet bundar seberat hampir 1 kilogram yang digantung dengan tambang. Ia berjalan hampir 1 kilometer tepat di muka Gedung Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

Belum 1 jam, magnet itu kian berat, bertambah sekitar 400 gram, berkat paku-paku aneka ukuran, sebagian besar telah dimodifi kasi hingga ujungnya bisa ajeg menghadap ke atas. “Ini masih terhitung sedikit, di satu lokasi bahkan bisa mencapai lebih dari satu kilogram,” ujar pemuda yang akrab disapa Ian itu pada Media Indonesia, Jumat (22/06).

Seusai memarkir motor yang sehari-hari memarkir motornya di sebuah halaman rumah kosong di kawasan Pejompongan, Ian yang bertugas sebagai humas Relawan Ranjau Paku alias Gerakan Bersih Ranjau Paku (GBRP) itu melaksanakan aktivitas rutin yang ia lakukan rutin, hampir seminggu sekali. Ia berjalan di tepi dan terkadang. Jika lalu lintas dirasa aman, hingga ke tengah, ia menenteng magnet membersihkan paku-paku yang disebar orang tidak bertanggung jawab.

Sebagian menyasar kendaraan roda empat, lazimnya buat melakukan perampokan, tapi mayoritas ditujukan buat sepeda motor agar bannya bocor. “Karena libur, rute saya hari ini, dari BPK, ke Ancol, di kolong tol Ancol Timur, lalu ke depan Green Parmuka, Cipinang Indah, Gatot Subroto, MT Haryono, ke depan Vila Melati Mas Tangerang, baru pulang ke Kedoya,” ujar Ian yang bersama kawan-kawan di komunitasnya biasa menyebut kegiatannya operasi.

Rutin melakukan kegiatan relawan sendirian. Ian mengaku mesti pintar membagi tugas sebagai pekerja di perusahaan ekspedisi dan menjadi pengemudi Go-Jek yang ia lakukan rutin minimal 4 jam setiap harinya.

“Kami punya anggota aktif 15 orang, sebagian besar Go-Jek, tapi juga kemudian bergabung pengemudi dari operator lain, hingga kepolisian. Tapi kalau yang tergabung di grup Whatsapp ada 80-an, mereka kebanyakan memberi info daerah rawan,” ujar Ian yang mengaku gerakan ini dimulai pada 2004 oleh dua pengemudi peraih Go-Jek Award 2017 bergelar si Penggiat Sosial tanpa Pamrih, Rizky dan Papang, yang kemudian berjalan intens oleh kepengurusan yang dipimpin Papang sejak 2016.


Berbagi titik rawan

Agenda kegiatannya, operasi sebulan sekali diikuti kopi darat, sebulan sekali di akhir bulan. “Lokasinya berganti-ganti karena sampai saat ini yang kami bisa identifi kasi ada 30 yang tersebar di Jabodetabek, dan kini bertambah ada empat lokasi baru yang kami dapat dari hasil laporan anggota dan masyarakat. Kalau dihitung kami bisa jalan lebih dari 1 kilometer, inilah yang bisa kami lakukan untuk membantu orang lain.”

“Kami kuat-kuatan dengan oknum, yang bukan cuma merugikan materiil, tenaga dan waktu, tapi juga sampai mengorbankan nyawa, seperti yang terjadi pada pengemudi perempuan di Pancoran,
yang kasusnya jadi pemicu gerakan ini.” Selain bergerak di jalan, sendirian maupun bareng-bareng, mereka rutin bergiat melakukan sosialisasi. “Terakhir, sebelum puasa, di bundaran Monas pada saat car free day,” kata Ian yang mengaku berkawan baik dengan kepolisian untuk memastikan keamanan mengingat besarnya risiko, terutama dari orang yang sengaja menyebarkan paku. Kendati begitu, Ian mengaku tak gentar, magnet dan setiga pengaman yang biasa ia gunakan saat beraksi tak pernah turun
dari motornya.

 

Mengawal ambulans

Bukan cuma memerangi paku, Ian tergabung dalam Indonesia Escorting Ambulance (IEA), komunitas pengendara motor, sebagian juga pengemudi Go-Jek, yang akan spontan dan swadaya bergerak mengawal ambulans untuk mencarikan rute terlancar dan menembus kepadatan kendaraan.

“Semalam, saya baru antar ambulans dari RS Fatmawati ke RS Kramat Jati ketika habis mengantar penumpang, di sekitar Fatmawati, lihat ambulans, koordinasi dengan supirnya dan kemudian mengawal pasien tersebut,” ujar Ian yang mengaku bersama 30 relawan IEA lainnya kerap bertukar teknik agar ambulans dan pengemudi motor, tetap aman.

“Saya memang senang jalan, nge-Go-Jek itu seperti hobi yang dibayar, nah kegiatan di komunitas itu semuanya juga berhubungan dengan aktivitas berkendara,” ujar Ian yang juga tergabung dalam Jupiter Mx Community yang salah satu aktivitasnya adalah kampanye berkendara aman. Di jalan, rezeki mereka cari, pun menyebarkan kebaikan.

BERITA TERKAIT