Asrun Tetap Cagub Meski Berstatus Tahanan KPK


Penulis: MICOM - 02 March 2018, 20:08 WIB
MI/ROMMY PUJIANTO
MI/ROMMY PUJIANTO

KOMISI Pemilihan Umum (KPU) menyatakan calon gubernur Sulawesi Utara (Sultra) nomor urut:2 Asrun yang kini ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK terkait operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan bersama Wali Kota Kendari pada 28/2, tetap sah sebagai calon gubernur Sultra periode 2018-2023.

"Meski sudah menjadi tersangka, Asrun yang berpasangan dengan Hugua sebagai calon wakil gubernur Sultra tetap sah sebagai calon gubernur," ujara Ketua KPU Sultra Hidayatullah di Kendari, Jumat (2/3).

Hidayatullah mengatakan sesuai undang undang, status yang bersangkutan sebagai calon gubernur tetap sah atau legitimate sepanjang belum ada keputusan yang berkekuatan hukum yang tetap (incracht). "Artinya tidak ada pembatalan sebagai calon dan tetap proses Pilkada berjalan dan kampanye oleh wakilnya atau timnya," ujaranya.

Bahkan Hidayatullan mencontohkan pada Pilkada di Kabupaten Buton 2017 lalu, Bupati Buton Umar Samiun waktu itu masih dalam tahanan KPK, namun Pilkada tetap berjalan.

Hidayatullah lebih jauh menegaskan bahwa sesuai ketentuan pasal 53 ayat (1) UU No.8/2015 sebagaimana diubah terkahir UU 10/2016 tentang Pemilihan Gubernur, Bupati dan Walikota Juncto Psl 75 dan psl 76 PKPU No.3/2017 sebagaimana diubah terkahir PKPU 15/2017 tentang Pencalonan Gubernur dan Wagub, Bupati dan Wabup dan/atau Walikota dan Wawalikota.

Ditegaskan dalam Undang Undang itu bahwa Parpol atau gabungan Parpol dilarang menarik pengajuan Paslon dan/atau salah seorang dari paslon setelah Penetapan Paslon oleh KPU Provinsi terkait dengan pencalonan gubernur dan wakil gubernur.

Poin lain dari aturan itu, menyebutkan bahwa Pasangan calon dan atau salah seorang dari Paslon dilarang mengundurkan diri atau mengusulkan pasangan calon pengganti terhitung sejak ditetapkan sebagai Paslon oleh KPU Provinsi terkait dengan pencalonan Gubernur dan Wakil Gubernur.(Ant/OL-3)

BERITA TERKAIT