Mengenal Rumah Adat Ngada yang Penuh Filosofi


Penulis: Abdillah M Marzuqi - 25 February 2018, 12:10 WIB
img
MI/Ebet

SEKILAS tidak ada beda rumah itu dengan rumah adat lain. Empat tiang kayu penyangga atap berdiri kokoh di muka. Sementara bagian depan rumah terdapat tembok pembatas yang tidak terlalu tinggi sebelum masuk ke bagian emperan rumah. Dari situ memang tidak ada perbedaan mencolok dengan rumah pada umumnya. Hampir seluruh bagian rumah itu terbuat dari kayu. Ketika memperhatikan muka rumah bagian tengah, barulah muncul kekhasan yang menjadikan rumah itu berbeda.

Tiga anak tangga kayu membimbing kaki untuk masuk ke dalam rumah. Dinding yang terdapat pada bagian tangga itu penuh dengan hiasan ukir. Pintunya pun tak kalah unik. Daun pintu tidak begitu besar. Kepala dirundukkan untuk bisa melewatinya. Gagang pintu dari kayu berguna untuk mendorong daun pintu ke samping kanan.

Sebelah atas pintu tertulis jelas Sao Ngada Ine Sina. Itulah rumah adat masyarakat Ngada yang berada di Anjungan Nusa Tenggara Timur (NTT) Taman Mini Indonesia Indah (TMII) Jakarta. Rumah adat itu baru diresmikan minggu lalu (10/2).

Sebelah kiri terdapat plakat bertuliskan Falsafah Hidup Orang Ngada. Di bawahnya terdapat tulisan 5 M yakni Mese, Mai, Modhe, Mesumoran, dan Merameda. Secara berurutan falsafah itu punya arti sebagai berikut.

Pertama, meze olo go mese yang berarti terlebih dahulu menyapa dengan senyum. Kedua, mai papa gani yang berarti mengajak serta dalam persekutuan. Ketiga, modhe pu’u zeta one sai ana woe yakni inisiatif berbuat untuk sesama. Keempat, mesumora pedhu mora sai boka yakni tulus dan ikhlas. Kelima, merameda Mera moe mata taka meda moe ta’i ture yakni selalu dalam kebersamaan.

Sebelah kanan juga terdapat plakat dengan judul yang sama bertuliskan Falsafah Hidup Orang Ngada. Perbedaan dengan plakat sebelumnya terletak pada isi.

Di bawah judul utama tertulis Dekalog Reba. Berikutnya terdapat 10 pegangan hidup. Pertama, Dewa Zatu Nitu Zale yakni percaya pada Tuhan yang Maha Esa. Kedua, bodha molo ngata go kita ata, yakni menaruh hormat pada kemanusiaan. Ketiga, dhepo da be’o tedu da bepu, yakni meneladani para pendahulu dan kaum cendikia. Keempat, dhuzu puru ne’e nama raka, yakni belajar dan bekerja sampai tuntas. Kelima, dua wi uma nuka wi sa’o, yakni memiliki pekerjaan dan penghidupan yang layak. Keenam, modhe ne’e hoga woe meku ne’e doa delu, yakni berdamai dengan sahabat. Ketujuh, maku ne’e da fai walu, kaqo nee da ana salo, yakni bersimpati kepada kaum miskin dan telantar. Delapan, go ngata go ngata, go tenge go tenge, yakni hormat kepada milik sesama. Sembilan, kedhu sebu pusi sebu, yakni meng­utamakan nilai-nilai luhur. Sepuluh, bugu kungu ne’e uri logo, yakni tekun bekerja dan menikmati keringat sendiri.

Menurut tradisi lokal, nama-nama yang menginformasikan entitas Sa’o Ngada tertata dalam dua kategori, yaitu tata nama kolektif (ngada mogo) dan tata nama partikular (Ngada me’a bhaghi ngia). Tata nama kolektif terbagi dalam tiga kategori, yaitu sa’o pu’u, sa’o lobo, dan sa’o dhoro.

Sa’o pu’u adalah rumah awal. Sa’o pu’u dimaknai pula sebagai rumah asal muasal yang darinya diyakini pula menjadi pangkal entitas Sa’o Ngaza. Rupa ‘Rumah Awal itu juga berbeda dari rupa rumah tradisional yang lain untuk menandakan asal muasal. Salah satu ciri pembeda yang menyolok, adalah di atas bubungan Rumah Awal ditempatkan sebuah patung rumah mungil, yang disebut Ana Ye.

Rumah akhir
Sa’o lobo adalah rumah akhir. Nama itu berhubungan dengan kandungan arti bangunan Sa’o Ngaza yang memuat makna tujuan terakhir atau puncak kehidupan. Sedangkan Sa’o dhoro adalah rumah turunan. Nama itu berkaitan dengan kandungan konsep turunan dari sa’o pu’u dan sa’o lobo.

Sa’o juga menjadi tempat berlangsungnya kegiatan-kegiatan kultural seperti perayaan inkulturasi reba, kegiatan sosial, dan kegiatan ilmiah. Juga sebagai pusat informasi dan sosialisasi serta pelestarian dan pengembangan nilai-nilai budaya dan kearifan lokal Ngada (para dela, lese dhe peda pawe) kepada generasi muda Ngada diaspora.

Menurut Peneliti dan Pakar Budaya Ngada Dr Watu Yohanas Vianey, rumah tradisional masyarakat Ngada merupakan tempat tinggal sekaligus sebagai pusat kegiatan adat istiadat. Rumah itu disebut sa’o adha (rumah adat) atau sa’o ngaza (rumah bernama). Sa’o (rumah) merupakan kata kerabat Austronesia. Kata yang dekat dengan bunyi dan punya kemiripan makna dengan sa’o adalah saung dalam gugus budaya Sunda.

Adat erat kaitannya dengan kegiatan kebudayaan dan praktik-praktik kearifan lokal yang tradisional, normatif, dan sakral. Sedangkan sa’o ngaza adalah ramah tradi­sional yang memiliki nama. Nama rumah tradisional ini terkait dengan kekayaan makna moralitas, spiritualitas, dan sakralitas.

Rumah yang tidak memiliki nama dalam wilayah budaya Ngada disebut baru atau rumah biasa. Rumah itu didirikan di luar perkampungan adat. Lalu apakah rumah adat sa’o ngada ine sina bisa disebut sebagai sa’o adha (rumah adat). Menurutnya sa’o ine sina ini pantas disebut sa’o adha bagi warga diaspora Jakarta.

Sebab entitas rumah adat dalam wujud bangunan budaya tersebut memiliki tata nama, tata ruang, dan tata ukiran yang mengandung makna ideal dan kolektif dari para pemangkunya. Bahkan ritual adat pun bisa diselenggarakan di tempat sakral itu.

Menurutnya, semua jenis ritual yang mensyaratkan tempat pelaksanaannya di rumah adat dapat dilaksanakan. Seperti Ritual Bere Tere Oka Pale dalam perkawinan adat dan ritual Reba Reti Siwa sebagai perayaan tahun baru adat.

“Bangunan Rumah Tradisional Ngada di Taman Mini Indonesia ini memenuhi syarat sebagai tempat ritual yang sesuai dengan semangat zaman,” tegasnya.

Menurut Vianey, rumah adat adalah tempat ketika para penghuninya boleh mengalami pelukan kasih sayang, rajutan kasih setia dan buah manis kasih karunia ilahi dalam citraan seorang Ibu (Ine). (M-2)

echo $details;
BERITA TERKAIT