Don't Judge a Book by Its Cover



Saur Hutabarat Dewan Redaksi Media Group - 08 November 2018, 05:30 WIB
img
Saur Hutabarat Dewan Redaksi Media Group

TERUS terang saya gagal objektif menilai tampang saya. Apakah tampang udik atau tampang kota. Atau malah tampang perbatasan udik dan kota, tampang tidak jelas.

Saya lahir di Jambi, tapi asal leluhur saya bernama Pahae yang memang udik, udik banget. Saya beberapa kali ke Boyolali, sejujurnya Boyolali jauh lebih maju jika dibandingkan dengan asal moyang saya Pahae, Tapanuli Utara. Jika Boyolali dinilai udik, apa penilaian yang pas untuk kampung moyang saya?

Apa pun jawabannya saya cinta kampung leluhur saya yang udik banget itu, seperti saya mencintai Jambi (tanah kelahiranku), Yogyakarta (tanah aku kuliah), Bekasi (tanah kediamanku), Jakarta (tanahku 'bercocok tanam'), dan Indonesia (tanah airku, tumpah darahku). Tentu saja saya pun cinta kita sesama anak bangsa, apa pun tampangmu.

Tampang anak bangsa menjadi kehebohan gara-gara seorang calon presiden menyebut tampang orang Boyolali sebagai tampang yang belum pernah masuk ke hotel mewah. Rasanya ini pertama kali dalam kehidupan kita berbangsa dan bernegara tampang warga sebuah kabupaten menjadi candaan serius seorang calon presiden.

Penilaian tampang Boyolali ialah penilaian yang merendahkan. Hal yang tidak elok, luas dikritik, kemudian diluruskan bahwa pernyataan itu diungkapkan dalam rangka dekat dengan rakyat agar suasana pertemuan cair, tidak kaku.

Dalam pandangan saya, yang merupakan persoalan besar bukan predikat 'tampang Boyolali' (perbandingannya 'saya bertampang Batak'), melainkan kesejahteraan rakyat yang diukur dengan belum pernah masuk ke hotel mewah. Ini ukuran yang amat ngawur.

Sejahtera ialah tujuh cukup, yaitu cukup pangan, cukup sandang, cukup papan, cukup terdidik, cukup sehat, cukup jaminan hari tua, dan cukup tersedia kuburan kalau mati. Bukan banyaknya rakyat Indonesia yang tampangnya mampu tidur di hotel mewah.

Tampang bukan kata yang aneh. Tampang muncul dalam percakapan warga sehari-hari. Misalnya, tampang preman, tapi hatinya baik. Sebaliknya ada yang tampangnya baik, ternyata jahat.

Kiranya perlu merujuk sebuah metafora intelektual untuk tidak tertipu oleh tampang. Bunyinya, don't judge a book by its cover. Jangan timbang sebuah buku dari sampulnya, tapi timbanglah dari isinya, bobotnya.

Sebuah buku dibaca dan dicerna barulah bisa berkesimpulan perihal bobotnya. Bahkan pikiran besar penulis buku mungkin baru jernih tertangkap setelah berulang membacanya.

Sampul buku yang memukau merupakan perabot yang perlu. Sebuah buku perlu untuk pajangan, untuk etalase, enak dipandang, tapi dengan penuh hormat kepada perancang wajah buku yang menghasilkan karya artistik, sebuah buku tidak ditimbang mutunya dari sampulnya, tampangnya, tetapi dari isinya.

Intinya, itu nasihat untuk tidak menilai orang dari fisiknya, kulit luarnya. Nilailah orang dari 'dalamnya', seperti kecerdasannya, terutama dari perbuatannya, amalnya, yang merupakan ekspresi dari 'dalamnya' karakter.

Saya kira itulah urusan besar dalam pemilihan umum, khususnya pemilihan presiden. Jangan pilih presiden dari kulit luarnya. Pilihlah presiden dari perbuatannya, amalnya, bukan dari tampangnya.

Untuk tidak tertipu tampang, orang perlu membaca rekam jejak calon presiden dan wakil presiden. Don't judge a book by its cover. Bacalah dalamnya, isinya, karakternya.

Kiranya isi dalam seorang pemimpin yang tulen berkarakter tidak memerlukan bermacam-macam sampul, berupa suara-suara berisik, suara-suara gaduh, suara-suara kebencian dari pendukungnya untuk menjatuhkan lawan agar dirinya terpilih menjadi presiden.

 

BERITA TERKAIT
BERITA LAINNYA