Keputusan Cepat yang Mencelakakan



Saur Hutabarat Dewan Redaksi Media Group - 01 November 2018, 00:15 WIB
img

PESAWAT terbang terbaru jatuh karena masalah teknis tentu menimbulkan pertanyaan yang sangat mengherankan. Itulah yang terjadi dengan Lion Air JT610, pesawat terbaru yang membunuh 189 orang.

Boeing 737 Max 8 itu diserahkan kepada Lion Air pada 13 Agustus lalu. Dua hari kemudian, 15 Agustus 2018, pesawat itu mulai terbang komersial. Itu berarti pesawat itu baru berumur kurang lebih 2,5 bulan. Umur operasional ia baru terbang 800 jam dan jatuh ke laut.

Boeing 737 Max 8 itu bukan hanya pesawat terbaru, melainkan juga pesawat jet yang paling maju. Karena itu, dari segi teknis tidak saja membuat orang awam terheran-heran, tetapi juga para ahli pesawat terbang pun mempertanyakan kenapa pesawat brand terbaru itu jatuh ke laut hanya setelah 13 menit lepas landas.

Data yang dipublikasikan Flightradar24 menunjukkan pesawat itu berangkat ke Pangkalpinang pada 29 Oktober 2018, pukul 06.20. Pesawat itu berkelakuan tidak menentu setelah lepas landas.

Kementerian Perhubungan telah mengambil langkah penting, yaitu memerintahkan agar semua pesawat Boeing 737 Max 8 milik maskapai penerbangan Indonesia diperiksa ulang. Lion Air punya 11 pesawat, belum ada keterangan apakah semua telah diperiksa. Garuda punya hanya satu dan telah selesai diperiksa.

Boeing 737 Max merupakan generasi keempat Boeing 737. Program pembuatan pesawat terbaru itu dilansir 30 Agustus 2011. Pesawat generasi terbaru itu uji terbang pertama kali pada 29 Januari 2016. Ia mendapat sertifikasi FAA (Federal Aviation Administration) pada 8 Maret 2017.

Malindo Air, maskapai penerbangan Malaysia, merupakan maskapai penerbangan pertama yang mengoperasikan komersial Boeing 747 Max 8. Pada 22 Mei 2017, dengan nomor penerbangan OD803 ia terbang dari Kuala Lumpur ke Singapura. Demikianlah maskapai penerbangan Indonesia bukan yang pertama, tetapi Lion Air termasuk yang banyak membeli pesawat brand terbaru itu.

Saya awam dan berpandangan jangan tutup kemungkinan bahwa Lion Air JT610 merupakan produk Boeing 747 Max 8 yang cacat. Karena itu, bukalah kemungkinan untuk menggugat Boeing Company. Sebagai gambaran ekonomi pada 2018, menurut Newsinflight.com, harga pesawat itu US$117,1 juta.

'Pelajaran' yang pertama ialah buatan manusia yang paling canggih, paling maju, dan paling mahal sekalipun belum tentu semuanya sempurna. Betapa sial dan celaka bila satu yang cacat itu ialah Lion Air JT610 yang membunuh 189 orang.

'Pelajaran' yang kedua ialah pesawat itu sesungguhnya dan senyatanya telah diketahui bermasalah secara teknis. Kemudian diperbaiki sesuai dengan petunjuk pabrik. Yang bekerja ialah kemampuan berpikir cepat teknisi dalam derajat teknis yang tinggi dan dalam waktu yang terbatas.

Yang kiranya terlupakan atau tidak masuk pertimbangan teknis ialah bahwa Manusia (dengan 'm' besar) merupakan makhluk rasional yang irasional, yang memerlukan bantuan berupa judgment yang akurat serta keputusan yang lebih baik.

Pernyataan itu bukan pendapat saya, melainkan pikiran Prof Daniel Kahneman, pemenang Hadiah Nobel 2002. Ia bahkan menyimpulkan dari penelitiannya bahwa dalam sejumlah kasus, manusia yang rasional sekaligus irasional dan keras kepala itu perlu bantuan kebijakan dan institusi untuk menolongnya.

Bahkan, sang manusia memerlukan perlindungan dari orang lain yang dengan sengaja mengeksploitasi kelemahannya. Diterjemahkan ke dalam dunia penerbangan, kira-kira berbunyi, di sinilah kearifan manajemen puncak maskapai penerbangan menetapkan kebijakan untuk melindungi keputusan teknis yang diambil para mekanik, yang sepertinya merugikan perusahaan, yaitu pesawat tidak layak terbang, tetapi keputusan itu mencegah kecelakaan yang menelan nyawa manusia dan juga kerugian yang lebih besar, yaitu aset perusahaan tenggelam di laut.

Lion Air tergolong penerbangan yang kerap terdengar meminta maaf terlambat terbang dengan 'alasan operasional'. Alasan yang merugikan penumpang dari segi waktu, bukan dari sisi nyawa.

Akan tetapi, 'alasan teknis' kiranya dapat membawa hilangnya nyawa, pemberian Tuhan yang tiada serepnya, cadangannya, yang tiada tergantikan. 'Alasan teknis' tidak ada urusan dengan pesawat lama, ataupun pesawat terbaru, tercanggih, termahal sekalipun.

Penumpang bukan angka ekonomi semata. Tempatkanlah manusia dengan nilai keadaban yang tertinggi. Kiranya itu juga 'pelajaran' pokok bukan hanya untuk Lion Air, melainkan juga untuk korporasi/institusi mana pun.

 

BERITA TERKAIT
BERITA LAINNYA