Adu Ketajaman Mulut



Saur Hutabarat Dewan Redaksi Media Group - 29 October 2018, 05:30 WIB
img

BERDEBAT di ruang publik dalam konteks pemilihan presiden seperti kian menjadi penting. Seperti kian menjadi penting, padahal senyatanya tidak benar-benar penting karena kebanyakan rakyat yang punya hak pilih tidak menonton debat.

Berdebat sedikitnya mengandalkan dua hal pokok, yaitu mulut dan otak. Ekspresinya bermacam-macam. Pertama, yang mulutnya tajam dan pikirannya pun tajam.

Kedua, pendebat yang mulutnya tajam, tetapi pikirannya majal. Ini pendebat yang percaya betul dengan mulutnya jika dibandingkan dengan otaknya.

Ketiga, yang mulutnya biasa saja, tapi pikirannya tajam. Ini pendebat yang percaya betul dengan otaknya, tapi kurang memikat karena cenderung bicara datar.

Keempat, yang mulutnya tajam, pikirannya biasa saja. Mulutnya bisa memukau, sekalipun isinya pas-pasan.

Tentu saja, ragam pendebat dapat diperpanjang bila bahasa tubuh dimasukkan sebagai faktor yang turut bermain. Bayangkanlah kehebohan debat di televisi bila para pendebat saling membela calon presiden yang diusungnya dengan bahasa tubuh bagaikan di panggung sandiwara. Bahkan, sekalipun jarang, terkesan seperti berada di panggung tinju.

Yang hendak digarisbawahi ialah perihal pendebat yang mengandalkan ketajaman mulut, terlebih tiada disertai ketajaman pikiran. Lebih banyak adu mulut ketimbang adu gagasan.

Adu tajam-tajaman mulut berkemungkinan besar menaikkan temperatur. Debat menjadi panas. Di dalam hati yang panas rasio cenderung terlupakan.

Terlepas apakah debat publik berpengaruh atau tidak bagi pengambilan keputusan di bilik suara, kiranya debat publik dapat dimanfaatkan sebagai forum pendidikan politik bagi pemirsa yang menontonnya. Eksplisit di sini disebut pemirsa karena debat yang mengandalkan ketajaman mulut menonjol muncul di televisi.

Pendidikan kepublikan terutama dituntut memberikan pencerahan. Pencerahan kepublikan kian bertambah penting dan relevan di tengah banjir informasi yang tidak terpisahkan dengan banjir hoaks, banjir misinformasi.

Apa yang dicerahkan dalam debat publik? Jawabnya, yang suram, yang buram, bahkan yang bohong di ruang publik.

Juru debat atau juru bicara calon presiden kiranya bukan mesin, bukan robot politik yang hanya mengenal satu kata 'pokoknya'. Mereka orang-orang bermartabat, yaitu 'guru-guru' politik kepublikan (bedakan dengan pengajar) yang turut mencerahkan cakrawala anak bangsa. Di dalam banjir informasi yang juga berisi banjir misinformasi, banjir hoaks, sang guru menunjukkan mana informasi yang penting, mana yang tidak penting, mana yang benar, dan mana yang bohong.

Pencerahan demikian itu tidak terwujud bila yang dominan terjadi dalam debat publik ialah ketajaman mulut. Inilah mulut yang bahkan berani mengarang data.

Adu ketajaman mulut jelas menciptakan kegaduhan, kebisingan, dan berisik. Ruang publik penuh suara-suara sumbang yang dapat menyempitkan dan mengeruhkan hati dan pikiran.

Akan tetapi, orang waras tidak perlu terlalu risau dengan tontonan debat publik yang mengandung penyempitan dan pengeruhan itu. Ambillah remote control, lalu pencet ganti saluran televisi. Gunakanlah kebebasan dan kecerdasan menonton televisi dengan praktis dan bijaksana. Habis perkara.

Pemilu presiden jelas memilih pemimpin bangsa dan negara untuk kita semua. Debat publik dalam konteks pemilihan presiden diharapkan memberi potret besar tentang lima tahun ke depan sejak hari pencoblosan 17 April 2019.

Memberikan potret besar alias pencerahan, bukan potret tetelan atau kenyinyiran tentang hari kemarin yang dilontarkan dengan ketajaman mulut.

 

BERITA TERKAIT
BERITA LAINNYA